Tag Archives: payudara sekretaris

Sekretaris-Sekretaris Haus Seks

15 Aug

Download

“Iya… masuk.” Terdengar ketukan diluar pintu ruangan saya.
“Maaf pak. Apakah bapak mau memulai untuk menyeleksi calon sekretaris.”
“Hmmm… suruh masuk.” Perintah Irwan tanpa menoleh kepada bawahannya.
Beberapa saat kemudian terdengar kembali suara ketukan di pintu ruangan tersebut.
“Masuk…”
“Siang pak…”
“Hmmm… silahkan perkenalkan siapa kamu.” Sahut Irwan tanpa terlalu memperdulikan kehadiran calon pelamar tersebut di hadapannya yang masih berdiri. Saat itu Irwan memang sedang asik membaca berita berita fresh news di Forum kecintaannya di Bluefame.com.

“Tolong sebutkan nama kamu… umur kamu… sekarang kamu tinggal dimana… dan apa pendidikan terakhir kamu serta dari universitas mana.” Tanya kembali Irwan yang tak memperdulikan wanita yang kini duduk di depan mejanya.
“Nama saya Sarah Pradipta, saat ini saya berusia 21 tahun. Saya tinggal di perumahan Jatinegara Kaum, Jakarta Timur. Saya merupakan Lulusan D3 jurusan sekretaris pada universitas Swasta Trisakti.” Jawab Sarah dengan lancar tanpa merasa gugup bila sedang interview.

Saat itu sarah mengenakan baju yang sungguh menawan. Blazer hitam dipadu kemben putih tanpa memakai Bra yang menahan buah dada yang berukuran 36B hingga terlihat jelas sekali terbentuk puting susunya pada pakainannya. Rok ketat pendek yang memamerkan kemulusan kulit pahanya yang putih, seakan memancing setiap tangan untuk menjamah serta merasakan kehalusannya. Dengan postur tubuh sekitar 170 cm yang cukup tinggi bagi wanita seperti Sarah. Terkadang banyak sahabatnya yang bertanya kepadanya, mengapa ia lebih memilih untuk menjadi seorang sekretaris dibandingkan menjadi seorang model karena Sarah memiliki segala kriteria seorang model papan atas.

Paras wanita indo antara Belanda-Jawa. Bola mata coklat dipadu dengan Rambut berombak merah bata sepunggung, kulit putih bersih. Memiliki leher yang jenjang, dengan sedikit rambut halus yang tumbuh di lehernya. Lekukan tubuh yang mengiurkan setiap mata yang memandang. Seakan akan mengundang terjangan setiap laki laki yang memandangnya bila sedang berjalan. Memang selama ini Sarah sangat menjaga kebugaran tubuhnya dengan erobik rutin di sebuah gym Selebritis Fitnnes dibilangan Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Sepintas Irwan tertuguh dengan hadirnya bidadari yang berdiri dihadapannya saat itu. Tanpa kembali memperdulikan fresh news yang paling ia suka bila membuka forum Bluefame.com.
Tatapannya bagaikan menelanjang Sarah, menatap dan menilai setiap lekukan tubuh Sarah saat itu.

“Pak… apakah ada yang salah dengan pakaian yang sekarang saya kenahkan. Apakah bapak kurang berkenan dengan pakaian ini.” Tutur Sarah setelah menyadari tatapan Irwan yang menatapnya dari ujung kaki hingga ujung rambut.
“Ooh… tidak tidak ada yang salah, hmmm… saya suka dengan penampilan kamu… apakah kamu sudah berkeluarga saat ini.” Tanya Irwan yang ingin mengetahui status pelamarnya saat itu.
“Belum pak… Saat ini saya ingin memfokuskan untuk karier saya, oleh karena itu saya tidak ingin menjalin sebuah hubungan dengan siapapun.” Jawab Sarah dengan menundukkan wajahnya menatap ke bawah karena malu atas pertanyaan itu. Atau mungkin karena malu atas tatapan Irwan yang terus menatapnya.

“Selain kemampuan dibidang kesektretarisan. Kamu memiliki kemampuan apa lagi. Mungkin ini agak mengherankan, namun ini sebetulnya sangat diperlukan sekali bagi seorang sekretaris saya.”
“Hmmm… dilain bidang kesekretarisan… mungkin saya juga bisa memberikan sesuatu yang lebih untuk bapak… namun bila bapak juga mengingginkannya.”
Perlahan Sarah berjalan mendekati tempat Irwan, dengan menampilkan paras muka nakalnya Sarah membuka retsleting celana Irwan dan mengeluarkan naga saktinya keluar dari sarangnya. Di genggamnya batang kemaluan Irwan dengan jari jari lentiknya. Perlahan dikocok kocok batang kemaluan itu naik turun seirama. Sesekian detik kemudian naga yang tertidur itu terbangun dan mengeliak dengan urat urat yang menonjol di tubuhnya.

Dengan lidah nakalnya Sarah memulai permainannya dengan menjilat kepala kemaluan yang ia genggam itu. Memasukkan kemaluan Irwan dengan diameter cukup besar dan panjangnya sekitar 17 – 20 sentimeter itu ke dalam mulutnya. Dengan lahap Sarah menelan habis batang kemaluan itu. Mengoral dengan menaik turunkan sambil tangan sebelah kanannya membelai kantung kemenyan Irwan.
Merasa kemaluannya sedang di oral oleh Sarah dengan nikmatnya, tangan sebelah kanan Irwan pun turun mencari bongkahan buah surga yang menjulang mengemaskan ke dalam genggaman tangannya yang kekar berotot itu.

Merasa tak ingin sensasi ini terganggu, Irwan melepaskan genggaman buah dada Sarah yang kini telah mengelantung di luar baju dalamnya dan mengapai telphonenya serta memberitahukan bawahannya bahwa untuk saat ini ia tak ingin diganggu serta memberitahukan bahwa ia telah menerima Sarah sebagai sekretarisnya yang baru. saat ini ia memberitahukan juga bahwa ia sedang memberikan tugas kepada Sarah tentang tugas tugasnya sebagai sekretarisnya.
Setelah menaruh kembali gagang telphone tersebut Irwan kembali mencari mainannya yang tadi sempat tertunda.

Kemudian Sarah melepaskan kulupannya dan menanyakan kemungkinan apakah Irwan mengingginkan sensasi yang lebih dari permainan ini dan yang merupakan tanda terima kasih karena ia telah diterima untuk berkerja di perusahaan ini.
Sarah duduk di atas meja kerja Irwan dan merenggangkan kedua kakinya tepat dihadapan Irwan yang menampilkan celana dalam putih dengan model renda.
Menurunkan celana dalam berendanya yang membungkus lipatan gundukan daging montok itu dihadapan Irwan yang mulai terpanah dengan pemandangan yang kini ia saksikan.

Tak ingin berlama lama memandangnya. Irwan langsung memendamkan kepalanya di dalam selangkangan Sarah dan melahap harumnya liang kemaluan Sarah yang terawat itu. Ternyata selain merawat kebugaran tubuhnya. Sarah juga tak lupa merawat liang kewanitaannya dengan segala ramuan ramuan tradisional yang berasal dari ibunya yang keturunan orang Jawa.
Keharuman terpancar di dalam selangkangannya, memberikan sejuta rangsangan terhadap Irwan.
“Sshhhhh…. mmmmm….” rintih Sarah mendahakkan kepalanya menatap ke atas menikmati setiap jengkal jilatan Irawan terhadap vaginanya.
Sluup… sluup… terdengar suara jilatan Irwan yang sedang menikmati.
“Sssshhh…. Pak. Ooohh….” erang kembali Sarah saat Irwan memainkan klitorisnya dan mengigit halus serta menekan nekan kepala Irwan tanpa memperdulikan bahwa Irwan adalah atasannya saat itu.

Jilatan demi jilatan menjelajahi vagina Sarah, hingga tak sanggup lagi Sarah menahan lebih lama rasa yang ingin meledak didalam dirinya.
Nafas yang makin memburu… sahut menyahut didalam ruangan yang cukup besar itu. Beruntung ruangan Irwan kedap suara, jadi tak kwatir sampai terdengan oleh karyawannya di luar sana.

Beberapa menit kemudian Sarah mengejang sambil mendesah keras serta meluruskan kedua kakinya yang jenjang itu lurus tepat di belakang kepala Irwan yang sedang terbenam menjilati bongkahan vagina Sarah. Akhirnya Sarah mencapainya dengan keringat disekujur tubuhnya. Meskipun ruangan tersebut Full AC namun Sarah masih merasa kepanasan di sekujur tubuhnya saat itu. Mungkin karena pengaruh hawa nafsu yang kini menjalar didalam dirinya atas rasa yang barukali ini ia dapatkan.

Masih dengan posisi Sarah duduk di atas mejanya. Irwan membuka seluruh celana serta celana dalamnya dan membebaskan sepenuhnya naga sakti yang ia banggakan itu.
Menyadari hal itu Sarah menaikan lebih tinggi Rok ketatnya hingga ke pinggangnya yang ramping dan merenggangkan kedua pahanya yang siap akan dinikmati oleh atasan barunya.
Irwan mengenggam batang kemaluannya dan mengosokannya diantara bibir vagina Sarah yang telah basah bercampur liur Irwan dan mani Sarah yang tadi keluar.

Perlahan Irwan menekan kepala kemaluannya ke dalam vagina Sarah yang menantang ingin segera di ganjal oleh batang kemaluaan besar berurat Irwan. Vagina yang hanya dihiasi bulu bulu halus berbentuk V diatas liangnya. Semakin membuat gemas Irwan yang memandangnya. Dengan dibantu Sarah yang membuka kedua pahanya semakin lebar, mempermudah kemaluan Irwan untuk segera menerobos masuk.
“Pak… plan… pelan Pak. Sakit.” Ujar Sarah ketika merasakan mahkota keperwanannya ini akan segera dilahap oleh atasannya. Dengan mimik muka Sarah yang mengigit bibir sensualnya.
“Tahan sebentar yah… setelah ini kamu akan merasakan sebuah sensasi yang tak mungkin kamu dapatkan ditempat lain selain dengan saya.
Sarah hanya mengangguk kecil kepada Irwan yang melanjutkan dorongannya untuk segera mendobrak pintu surganya yang masih rapat tertutup itu.

Dengan kedua tangan yang memegang kedua sisi meja Irwan, Sarah menahan dorongan Irwan yang terus berusaha.
Akhirnya usahanya membuahkan hasil. Kepala kemaluannya memasuki vagina Sarah perlahan lahan dan semakin dalam. Setelah terasa seluruh dari batang kemaluannya masuk semua. Irwan tak langsung menariknya kembali. Sesaat didiamkan dulu batang kemaluannya didalam vagina sempit Sarah yang perawan itu. Menikmati remasan remasan otot vagina Sarah terhadap batang kemaluannya.

Sensasi wajah Sarah yang menahan sakit yang dirasakan semakin membuat Irwan semakin meluap birahinya untuk lebih lanjut menyetubuhi Sarah.
Pelan pelan Irwan menarik kembali batang kemaluannya dari dalam vagina Sarah dan hanya menyisakan kepalanya saja dan kembali menekan masuk terus dan berulang ulang hingga Sarah merasakan birahinya kembali bangkit bersamaan dengan gesekan gesekan yang dibuat oleh Irwan kepada liang kewanitaannya.

“Pak… lebih cepat dong pak dorongannya.” Ujar Sarah meminta agar Irwan semakin cepat memompa vaginanya.
Setiap tekanan yang dilakukan Irwan terhadap vagina Sarah, mengakibatkan klitorisnya ikut tergesek dan menimbulkan sensasi nikmat yang begitu indah.
Merasa Vagina Sarah telah dapat menerima kehadiran batang kemaluannya yang besar ini, maka pompaan Irwan pun semakin genjar keluar masuk kedalam vagina Sarah.
Tak terasa pergumulan ini berlangsung selama 30 menit lamanya. Hingga Sarah telah keluar sebanyak 4 kali.
“Pak… sssshhh…. please pak… nikmatnya batang kemaluan bapak ini. Trus pak….” desah Sarah semakin mengila atas rasa yang ia dapatkan ini.
“Paaaakkk… Sarah tidak kuat lagi…. Aaakkkhhh…”

Mendengar seruhan Sarah yang sedikit lagi mencapai puncaknya, maka Irwan pun tak ingin lebih lama lagi. Kali ini Irwan ingin mengakhiri dengan bersama sama.
“Tahan sebentar Sarah… kita sama sama keluarinnya. Jangan dikeluarin dulu… tahan.” Perintah Irwan yang semakin genjar memompa vagina sarah yang tak memperdulikan perih yang dirasakan Sarah pada bibir vaginanya yang semakin memerah itu.
Akhirnya….
“Aaaakkkhhh… Saaaarrraaah.” Erang Irwan yang bersamaan dengan erangan sarah pada saat itu memanjang sambil saling berpelukan dalam dekapannya masing masing.

Anita ( 20 tahun )
Seusai persenggamahan mereka. Sarah bergegas mengenakan seluruh pakaiannnya dan merapikan pakaian yang agak lesuh itu karena pergumulannya dengan Irwan atasan barunya. Tak lupa Sarah mengambil secarik Tissue basah dari tas kecilnya dan membersihkan vaginanya dari bekas bekas sperma yang di muncratkan Irwan didalam liang kewanitaannya.
Sepulang kerja Irwan menawarkan untuk mengantar sekretaris barunya Sarah pulang ke rumahnya yang berada di perumahan Jatinegara Kaum, Jakarta Timur.

Setibanya Sarah dan Irwan didepan rumahnya. Sarah dikejutkan dengan hal yang membuat Sarah untuk meninggalkan Irwan sendiri dirumahnya bersama dengan adiknya Anita. Kepergian Sarah yang tiba tiba itu dikarena ada salah satu keluarganya yang sakit keras malam itu juga.
Dan Sarah tak sungkan meminta pertolongan Irwan untuk menunggunya di rumahnya bersama Anita adiknya yang masih kuliah di Universitas Gunadarma. Karena mereka hanya tinggal bertiga di rumah itu, sedangkan ayahnya Sarah telah meninggal dunia sekitar 4 tahun yang silam. Bersama dengan ibunya yang kini menjanda.

Dengan spontan Irwan menawarkan Sarah untuk mengunakan mobil Jaguarnya untuk menemani ibunya ke rumah saudaranya malam itu. Tawaran Irwan pun tak sia sia kan. Sarah bersama ibunya berangkat menuju rumah saudaranya yang berada cukup jauh daritempat tinggalnya dengan mengunakan mobil Jaguar yang Irwan tawarkan.

Kecantikan Anita tak kalah dengan kecantikan kakaknya. Paras muka Anita mungkin dapat dikatakan lebih menawan dan mempesona dibandingkan dengan kakaknya Sarah. Dengan kulit yang sama putih serta berambut hitam lurus sebahu, dihiasi bibir dan mata yang menantang laki laki disekitar komplek perumahannya. Postur tubuh Anita lebih pendek dibandingkan dengan kakaknya. Sekitar 165 cm dengan sepasang buah dada berukuran 36 C lebih besar diatas kakaknya. Sepasang bongkahan pantat menawan yang dipadu dengan pinggulnya yang langsing.

Postur tubuh Anita membuat Darah muda Irwan kembali terbakar setelah mengetahui kemolekkan tubuh adik Sarah ini.
“Mimpi apa aku kemarin malam… hingga hari ini aku dikelilingi oleh bidadari cantik seperti Sarah dan Anita. Sungguh beruntungnya diriku hari ini.” Kata Irwan dalam hatinya. Ketika merasa keberuntungan berpihak kepadanya saat ini. Pertama mendapatkan seorang sekretaris secantik Sarah serta mendapatkan kenikmatan menyetubuhi Sarah siang tadi didalam ruangannya.
“yuk masuk… kita tunggu mama dan kak Sarah didalam saja.” “Oh yah, perkenalkan nama saya Anita, umur saya 20 tahun nanti bulan depan. Anita panggil siapa yah sama….” Oceh Anita yang terus menerus sambil berjalan kedalam rumahnya.

“Nama saya Irwan Direktur disalah satu Perusahaan swasta yang bergerak dalam bidang ekspor impor. Sekaligus merupakan atasan baru kakakmu Sarah. Panggil saja kak Irwan.” Ujar Irwan buru buru karena belum sempat memperkenalkan namanya sebari tadi karena ocehan Anita wanita yang membuat mata Irwan terus terpanah dengan goyangan pantatnya ketika berjalan tepat dibelakangnya.
“Oh… jadi boss baru kak Sarah yah… wah kak Sarah beruntung sekali yah memiliki boss yang baik hati serta tampan seperti kak Irrrrwaaan…” “Anita juga mau bila nanti kerja memiliki boss setampan kakak Irwan.” Ujar Anita yang panjang lebar.

“Kak… sebentar yah, Anita mau menyegarkan badan Anita dulu. Bau nih, seharian kena terik matahari. Kak Irwan kalau mau minum ambil saja sendiri, jangan malu malu anggap saja seperti rumah kakak sendiri.” Kata Anita sambil memainkan matanya yang nakal ke arah tatapan Irwan.
Gila sungguh mengiurkan tubuh Anita adiknya Sarah ini. Beruntung sekali bila ada pria yang akan menjadi kekasihnya kelak nanti. Tak kalah dengan kakaknya Sarah.

Merasa haus… Irwan berjalan mencari kulkas untuk mengambil sebotol minuman ringan menghapus dahaganya.
Sambil kembali duduk di sofa ruang tamu keluarga Sarah. Irwan kembali dikagetkan dengan kehadiran Anita yang hanya mengenahkan gaun tidur putih tipis tiga jari dari lututnya, samar samar menampakkan seluruh lekukkan tubuhnya dibalik gaun yang seksi itu.
Begitu indah pemandangan yang sekarang Irwan saksikan, sayang bila matanya harus mengedip meski hanya sekejap. Anita mengunakan gaun putih dengan celana dalamnya hitam model G-String dipadu dengan Bra berwarna hitam segitiga yang hanya menutupi puting susunya saja.
Tak terasa naga yang bersembunyi didalam celana katun Irwan kembali mengeliak dengan hebat hingga membentuk tonjolan yang cukup besar pada luar celananya.

“Loh kok malah bengong sih… apa ada yang salah yah dengan baju tidur yang Anita pakai ini atau mungkin kakak kurang menyukainya.” Ujar Anita setelah melihat tatapan Irwan yang kaget melihatnya keluar dari dalam kamarnya yang masih dengan rambutnya yang masih basah karena mandi tadi.
“Tidak… tidak ada yang salah dan saya suka kok dengan gaun tidur kamu… hanya saja hhhmmmm…” jawab Irwan dengan gugup karena tertangkap basah melihat kearah buah dadanya serta ke arah selangkangannya.
“Hanya saja… apa? Kok diam sih. Atau mungkin karena kakak kaget malihat Anita mengenahkan gaun tidur dengan dalamanya yang terlihat jelas yah.” Sahut Anita sambil mengoda Irwan yang merasa malu karena melihatnya begitu seksi.

Dengan agak gugup Irwan menjawab “Hanya saja kamu terlihat begitu sangat dewasa di bandingkan dengan saat kamu mengenakan kaos dan celana jeans.” Tutur Irwan.
“Trus setelah itu…”
“Trus kamu juga sangat seksi sekali mengenahkan gaun tidur itu. Kakak sangat mengagumi keindahan tubuhmu.”
Tiba tiba deringan Handphone Anita berbunyi. Ternyata yang menelphone itu adalah kakaknya. Sarah.

“Hallo… kenapa Kak Sarah.” Sahut Anita menjawab panggilan itu.
“Anita. Mungkin kakak tidak bisa pulang malam ini karena paman ternyata sedang mengalami pendarahan, saat ini paman sedang dirawat intensif dirumah sakit RSCM, Salemba. Kak Irwan masih disana tidak? Suruh saja ia menginap dirumah kita, karena hari semakin malam dan mustahil ada taksi yang berkeliaran jam segini. Kak Irwan nanti persilahkan saja untuk tidur di kamar kakak saja.” Ujar Sarah memberitahukan bahwa ia serta ibunya tak dapat pulang malam ini.
“Iya… kak Irwan masih disini sedang ngobrol dengan Anita.” Jawab Anita kembali.

“Anita ingat yah… kak Irwan adalah milik kakak. Jadi jangan kamu sekali kali berbuat yang bukan bukan terhadapnya malam ini. Ingat pesan kakak yah.” Ancam Sarah yang memfokuskan pembicaraannya untuk tidak mengusik kehadiran Irwan malam ini disaat ia tak ada disana.
“Oke boss… bagi bagi dong kalau punya cowok setampan ini kak…” ejek Anita kepada Sarah di telphone.
“Awas kamu kalau macam macam yah…”
“Gimana… apakah Sarah pulang malam ini…” Tanya Irwan yang ingin tahu apakah Sarah pulang malam ini.

“Kak Sarah tidak dapat pulang malam ini, dan kakak diminta untuk menginap saja disini dan tidur di kamarnya nanti malam.” Ujar Anita sambil meletakkan Handphonenya di atas meja tamu setelah mengakhiri pembicaraan itu.
“Kak kayaknya ada sesuatu yang menonjol tuh di balik celana kak Irwan… kayaknya besar banget!” sambil menhampiri Irwan yang duduk depannya dan duduk tepat disampingnya.
“Ah gak ini bisa lah… kalau liat wanita cantik bergaun tidur sexy serta transparan lagi… yah gini deh akibatnya. Gak bisa kompromi, minta jatah…” canda Irwan menutup malunya karena adik kecilnya menonjol dibalik celananya.

“Kayaknya kalau diusap usap sama tangan Anita mungkin bisa lebih besar lagi yah… ih jadi pengen nih liat itunya kak Irwan.” Seru Anita sambil memegang batang kemaluan Irwan diluar celana panjangnya.
Karena merasa mendapatkan angin segar dari perbincangan yang mulai menjurus ke hubungan badan. Maka tak sungkan sungkan Irwan mulai meraba halus paha Anita yang putih mulus itu. perlahan namun semakin berjalan menuju titik temu nikmatnya.
Antara bibir Irwan dan Anita saling berpangutan, mendesah, nafas yang memburu karena nafsu yang menjadi.

Tak kala desahan Anita semakin menjadi saat tangan kekar Irwan mulai menyusup di balik celana dalam G-string yang dikenakan Anita. Mengorek… mencari dimana gerangan daging lebih tersebut… setiap gesekan yang dilakukan Irwan membuat Anita mendesah bagaikan setan kepanasan dengan mulut yang engap engapan layaknya manusia yang kekurangan oksigen.
Merasa tak ingin disaingi kegesitannya. Anita pun segera melancarkan serangannya. Membuka gesper yang melingkar pada pinggang Irwan dan menurunkan retsleting celana serta langsung membuka seluruh kain yang membalut bagian bawah Irwan.

Dengan posisi Anita berjongkok di bawah. Anita dengan bebasnya menikmati batang kemaluan Irwan bertubi tubi, layaknya seorang anak kecil yang sedang menemukan mainan barunya. Tak henti hentinya Anita mengulup kepala serta batang kemaluan Irwan… naik turun keluar masuk mulutnya.
Terasa sekali ngilu kepala kemaluan Irwan saat Anita mengesikkan batang kemaluannya pada sisi gigi rahangnya, kanan kiri dan terus bergantian.
“Gila nih cewek… kayaknya Anita lebih berpengalaman dibandingkan dengan kakaknya Sarah… pintar sekali ia mempermainkan batang kemaluanku… sungguh nikmat sekali, meski terkadang rasa ngilu bertubi datang namun nikmatnya gak bisa di utarakan dengan kata kata.” Guyam Irwan dalam hati sambil menikmati setiap jengkal batang kemaluaanya di hisap oleh Anita.
Lalu tak ingin akan berakhir sampai disini… Irwan menarik tubuh Anita dan disuruhnya mengangkang tepat di atas mukanya.

Dengan gencar Irwan menyapu vagina Anita yang sama sama nikmatnya dengan Sarah. Namun vagina Anita seakan menebarkan bau yang sungguh membuat Irwan semakin gencar dan lahap menjilati liang kewanitaannya hingga setiap cair yang keluar dari sela bibir kemaluannya yang montok itu, tak dibiarkan sia sia oleh Irwan.

Dibukanya kedua belah bibir kemaluan Anita dengan jari telunjuk Irwan, kemudian dengan leluasa lidah Irwan bermain… berputar putar… dan menekan nekan menerobos liang kewanitaan Anita yang berwaran merah muda itu. sungguh rasa dan sensasi yang berbeda.
Merasa mereka berdua hampir sama sama akan sampai, maka di turunkan tubuh Anita yang semula mengangkang di kepalanya dan berjongkok tepat di atas batang kemaluannya yang tegang menunjuk ke atas tepat dibawah bibir vagina Anita berada.
Hanya dengan sedikit tekanan pada bibir vagina Anita. Batang kemaluan Irwan berhasil menerobosnya tanpa harus bersusah payah seperti vagina milik kakaknya Sarah.

Sesaat ketika batang kemaluan Irwan telah tertancap penuh didalam vagina Anita.
“Uuuuhhh… kak. Mmmmhhh… nikmatnya punya kakak yang besar ini.”
“Sssshhhh…. mmmmhhh… pantas kak Sarah takut tinggalin kak Irwan sendiri di sini dengan Anita. Ternyata kak Sarah tergila gila dengan punya kak Irwan yang sungguh perkasa ini…” ujar Anita sambil mengoyangkan pinggulnya maju mundur… berputar putar merangsang batang kemaluan Irwan yang mengaduk liang kewanitaannya.
“kalau begini nikmatnya… Anita mau selama 1 bulan nonstop dient*t setiap hari sama kak Irwan yang ganteng dan perkasa ini.” Goda Anita dengan bahasa yang mulai berbicara kotor. Layaknya pelacur yang haus akan sodokan sodokan kejantanan laki laki.

Kenyataannya ternyata Anita sudah tak perawan lagi seperti kakaknya Sarah saat pertama kali Irwan menyetubuhinya siang tadi di dalam kantornya.
“uuuhh… kak… uuuuhh… kak. Gendong Anita kedalam. Please…” pinta Anita sambil mencium puting susu Irwan yang berbulu itu.
“Dengan senang hati sayang… kak akan memberikan kepuasan yang kamu inginkan. Asal kamu tak memberitahukan kepada kakak mu Sarah.” Sahut Irawan sambil berdiri dengan mengendong Anita di pangkuannya tanpa melepaskan batang kemaluannya keluar dari dalam vagina Anita.
Setiap gerakan langkah yang diambil oleh Irwan mengendong Anita menuju kamarnya. Desahan dan erangan Anita semakin menjadi karena hentakan hentakan yang diakibatkan oleh sodokan yang mementok hingga rahim Anita.
Namun sensasi yang begitu nikmatnya… begitu beringasnya Anita kala bersenggama dengan Irwan, tak sungkan sungkan Anita mengigit pundak Irwan hingga bertanda…

Hingga tiba pula didalam kamarnya… Irwan merebahkan tubuh Anita diatas ranjang springbednya dan menekukkan salah satu kaki jenjang mulus Anita ke atas dan yang satunya tetap di bawah. Dengan posisi ini batang kemaluan Irwan dapat dengan leluasa menhujam keluar masuk vagina Anita tanpa merasa terhalangi oleh bongkahan pantatnya yang bulat padat berisi itu.
“plak… plak… plak…” suara yang muncul ketika hentakan yang di lakukan oleh Irwan menyodok vagina Anita bertubi tubi.
“Kak… truuus… beri Anita kenikmata seperti kakak berikan buat kak Sarah…”
“uuuhhh… kak. Nikmatnya. Uuuhhh….” erang Anita yang mengila sambil mencakar punggung Irwan.

Irwan tak memperdulikan Anita. Sekarang yang ada di pikirannya adalah mengalahkan Anita di atas ranjang. Irwan ingin merasa selalu perkasa diatas ranjang meski dengan wanita manapun, tentunya masuk kategori seleranya.
Seakan Irwan tak memberi ruang istirahat untuk Anita sesaat. Irwan terus menyodok batang kemaluannya tak henti henti… hingga Anita sendiri wanita yang haus akan seks ini merasa heran atas keperkasaan yang ada dalam diri Irwan.

Dengan postur tubuh yang tegap kekar, tinggi, tampan, serta memiliki kedudukan yang tinggi disalah satu perusahaan swasta.
Akhirnya Anita pun terkapar tak berdaya mengimbangi kekuatan seksual Irwan yang hingga saat ini masih terpacu menyetubuhinya tanpa merasa lelah sedikitpun.
“Kak… Aaannita tidak tahan lagi… kak. Aaakkkhhh…. Anita sampai….” Erang Anita panjang yang menyatakan ia akan telah mencapai puncak kenikmatannya yang ke 3 semenjak pertama kali vaginanya di aduk aduk oleh tangan Irwan yang kekar itu.
Tak memperdulikan keadaan Anita yang telah lemas ditindih tubuhnya… Irwan tetap terus menhantam vagina Anita bertubu tubi… masuk keluar tak henti hentinya…

Namun tak lama kemudian Irwan merasakan denyut denyut yang keras sekali pada pangkal kemaluannya. Lalu Irwan pun mencabut batang kemaluannya dari dalam liang vagina Anita dan sambil tetap mengocok kemaluaannya Irwan membimbing batang kemaluaannya ke mulut Anita dan memasukkan kemaluaannya hingga menumpahkan seluruh spermanya. Tak sedikitpun sperma yang tersisa atau tertumpah keluar dari mulut Anita. Karena Irwan menyuruh Anita untuk menikmati setiap tetes sperma yang keluar dari kemaluannya. Kalau tidak maka Irwan tak’kan mengulanggi persetubuhan ini lagi kepada Anita. Meski Irwan sendiri memiliki kelebihan dalam hal seks yang lama dengan lawan jenisnya.

Tak terasa Irwan melirik jam yang masih melekat di lengan tangannya. Hampir selama tiga jam persenggamahan mereka berlangsung. Kelelahan dan keletihan baru terasa setelah ia merebahkan tubuhnya di samping Anita yang tergulai lemas tampa sehelai benangpun.

Teman Kantorku Ternyata…

5 Aug

Download

Jarum jam tanganku menunjuk ke angka 7 malam, tapi container belum juga selesai di muat, hufh… sialan banget, kapan aku bisa pulang on time, kalo jam segini belum juga dimuat barangnya. Aku mengumpat dalam hati. Beginilah nasibku yang masih tetap jadi karyawan bagian export di perusahaan garment.

Jabatanku memang supervisor, tapi karena jabatanku juga membuat jam kantorku tak menentu. Aku melangkah ke gudang muat di belakang, guna mengusir kepenatan. Maklumlah kalau di pabrik garment karyawan 80% perempuan muda lulusan sma, yahh lumayan ada sebagian yang memiliki paras cantik asli perempuan desa tanpa make up. Aku perhatikan seseorang yang dari tadi selalu curi-curi pandang ke arahku. Sosoknya lumayan cantik, dengan ukuran dada yang lebih menonjol dari pada teman-temannya seusianya yang kurang lebih 20-21 th. Belakangan Ayu namanya. Aku perhatikan saat aku sedang mengawasi container, dia selalu curi-curi pandang ke arahku. Aku memang pura-pura tidak tau walaupun dia juga sebenarnya menarik perhatianku.

Lebih dari 2 jam proses muat belum juga selesai, aku melangkah ke kantor marketing. Aku temui Atin, staf marketing yang bertanggung jawab langsung atas pemuatan barangnya. “ Tin, kenapa lama sekali muatnya, sudah jam 9 malam. Kapan mau pulang alo jam segini belum beres!!. “ maaf pak, tadi ada masalah carton jadi agak lambat muatnya. Tenang deh pak pasti beres” jawabnya. “ Beres-beres…dari tadi gitu melulu, mana perut lapar” timpalku kemudian.” “ nih pak, ada biscuit lumayan buat ganjal perut endutnya”, sambutnya sambil melirik genit. Terpaksa aku sikat juga tuh biscuit, ludes. “ Tin tolong awasin yah muatnya, aku mau pulang capek, besok kamu laporan ke saya kalau ada masalah” Baik boss..laksanakan.” itu jawabnya dengan gaya seorang polwan.

Atin sosoknya memang biasa saja, badannya yang cenderung padat, rambut pendek sebahu. Hanya saja Dadanya begitu menantang, dan itu yang menjadikanku betah kalau berhadapan dengannya.
Tuuut.tuuutt.. Telpon mejaku berbunyi membuyarkan konsentrasi kerjaku”

Halo pak Aji, ini Atin mau melaporkan tadi malam selesai jam 10, dan ada beberapa carton tidak bisa masuk container pak, gak muat, gimana yah.” ugh..masalah lagi gumanku, Oh please jangan sekarang, dimejaku sudah menumpuk masalah yang menunggu giliran aku selesaikan ”Ya udah nanti jam 4 sore aku ke belakang” jawabku singkat lalu “ Blak..” aku tutup gagang telepon dengan keras. Jam 6 sore lewat selepas maghrib aku baru ke gudang belakang menemui Atin “ Gimana caranya bisa gak masuk! Kan sudah saya hitung, dan harusnya ada space kosong, bukannya kurang kayak gitu” dengan nada keras aku marahi beberapa staf di gudang. “ sekarang kamu bikin laporan tertulis dan kasihkan ke manajer saya” lalu aku masuk ke ruang marketing dan duduk disana bermaksud mendinginkan hati. “ Maaf ya pak, kami membuat masalah lagi”.suara Atin memecahkan keheningan. Aku memandangnya, aku perhatikan dia dari ujung rambut sampai kaki, hmm..tubuh yang padat berisi, “ Ya sudah, bukan masalahku kok, tapi masalah pabrik, makan yuuk sudah jam 7 nih..” Bapak bayarin yah, lagi tanggal tua nih” Okelah aku yang bayarin, karena kau yang ajak..

Aku pacu motorku ke warung lesehan kurang lebih 3 km dari tempatku bekerja, aku pesan soup kambing dan sate kambing, dia hanya memesan nasi goreng , terserah lah gumanku..toh aku yang lapar. Hanya butuh waktu 15 menit untuk menghabiskan hidangan didepanku. Selesai makan aku ajak ngobrol Atin, hmm. Dari jarak dekat memang menarik dilihat, sepertinya masih gadis. Aku memang tidak tau banyak dan gak ada waktu untuk cari tau pribadinya. “ Kamu tinggal dimana? “di kos dekat pabrik pak, tuh disana” sambil menyebut alamat kos dia..”oh..disana, kost sendiri? “ iyah Pak habis suami jarang pulang pak, luar kota terus” Damn..sudah menikah ternyata umpatku, aku pikir masih gadis,”

Sudah punya anak berapa? Pancingku kemudian.” Satu mas, tapi di jawa dengan nenek” hufh..sudah punya anak pula?? tapi tubuhnya masih sintal, padat dan entak kenapa dia merubah panggilannya dengan sebutan”mas”. “ohh. Hanya itu jawabku..” aku tadinya tinggal di bogor, di rumah dengan adik sepupu dan suamiku, tapi akrena suamiku bagian proyek, sering ada proyek diluar kota, jadi aku putuskan kost dekat pabrik, supaya gak capek pulang pergi bogor” banyak kemudian yang dia ceritakan ke padaku dan entah kenapa disandarkan kepalanya di bahuku, aku perhatikan air matanya mulai menetes dipipinya.

Aku merasa ada masalah yang ingin di utarakan tapi tak bisa di ungkapkan dengan kata-kata. Aku beranikan memeleluk bahunya dari samping dan mengusap air matanya yang menetes, dan tanpa sadar mata kami beradu dekat sekali, sampai terasa hembusan nafasnya. Aku hanya memandang kosong entah apa artinya, dan entah siapa yang memulai, sesaat kemudian bibir kami bertemu, aku dapat rasakan gemetar di bibirnya, lembut dan hangat. Atin hanya melengkuh pelan “ uhm..mas..lalu aku beranikan menghisap lembit bibir bawahnya, mmhm yang membuat dia mengangkat dadanya, dan ditekankan ke dadaku, ugh..sangat kenyal dan terasa hangat. Kami baru tersadar bahwa kami sedang ada di bilik rumah makan lesehan, dan dibelakang kami ternyata beberapa karyawan sedang memperhatikan kami dari tadi. “ udah tin…aku tidak tau apa ini artinya, tapi aku hanya bisa mengatakan aku merasakan kehangatan kamu” Iyah mas, aku juga merasakan hal yang sama, tapi aku gak berani berharap terlalu tinggi, karena aku tau mas sudah berkeluarga “ jawabnya kemudian..aku hanya memberikan senyuman kepadanya….

Aku bergegas bangkit dan menuju ke kasir, untuk membayar makanan, aku lihat beberapa mata melihatku dengan senyum-senyum penuh arti…aku hanya cuek dan melangkah pergi setelah urusanku dengan kasir selesai….

Besoknya aku dan Atin semakin dekat saja, di sela-sela waktu kerja kami sempatkan selalu menyapa dan bercanda lewat telpon. Tidak seperti dulu, kaku dan seperti musuh saja.

“ Mas Aji makan siang dimana, bareng yuk..Jumatan khan istirahatnya lama” sapa Atin lewat telpon memaksaku mengentikan sejenak konsentrasi kerjaku.” Makan di Rumah Makan Solo kayaknya deh..tapi okey deh yuuk makan bareng” lumayan ada waktu 2 jam untuk melepaskan penat dengan Atin pikirku..
Tepat jam 11.30 Atin sudah menunggu di depan pabrik,” makan dimana kita Tin..”
“Ehm… gimana kalo kita beli saja mas, lalu makan di kosta ku”
wah…ada angin apa nih pikirku” Okeylah”, lalu kupacu motorku ke RM.Padang langganan, beli 2 bungkus nasi dan segera melaju ke Kostan Atin. Suasananya sepi karena sebagian besar yang kost disana karyawan.

Sambil makan kami selingi dengan candaan yang kadang mengarah, tapi kami tetap jaga sikap karena belum lama dekat. “ mas malem sabtu temani beli baju yah, Atin pengen jalan tapi gak ada teman”..Boleh, selesai kerja aku anterin kamu yah..” Okey deh “ sahut Atin sambil mengecup pipiku,
Dengan alasan pekerjaan aku sms istriku bahwa aku akan pulang malam. Dua jam lebih aku temani Atin memilih-milih baju dan kahirnya menemukan yang dicari, setelah selesai dibayar aku kembali antar Atun ke kostnya.

“ Kenapa Atin?? kok sedih gitu, gak suka baju yang sudah dibeli , atau sakit?” aku tempelkan telapak tanganku di dahinya “ gak panas kok” kataku kemudian..
“ gak ada apa-apa mas, hanya kangen pengen pulang ke bogor saja..gak apa-apa kok”..jawabnya pelan dengan mata berkaca-kaca
“ Atin ingin pulang ke bogor..Mau mas antar”
“gak usah lah mas, nanti gimana istri mas, nanti dicariin loh?”
“Ya udah sebentar yah..” aku kemudian keluar kostnya dan menelpon istriku
“ Mah…ada masalah pekerjaan nih, papa harus keluar kota ke Pabrik patner, karena emreka gagal penuhi proyek untuk ekspor sabtu besok, gak papa yah, kemungkinan menginap”..
“ Okey deh pap, hati-hati diselesaikan..jangan lupa makan malam yah” jawab istriku di ujung telpon..
Aku kembali masuk ke kostan dan melihat Atin yang masih terduduk diam. Aku duduk di hadapannya dan kubelai rambut pendeknya.
“Atin, jangan sedih yah, ayuuk berkemas..mas anterin kamu ke Bogor”
“bener mas..bisa anterin?” sahutnnya gembira
“iyah, ayuuk nanti kemalaman, lagian kayaknya mau hujan tuh”

Segera dia memasukan beberapa baju ke tas rangsel kecilnya” ayuk mas ..aku udah siap”
Lalu kupacu motor ku sekencang-kencangnya, perjalanan Bekasi – Bogor yang biasanya 2 jam aku tempuh cuman dalam 1 jam.
Sekitar jam 11 malam kami sampai di rumah kecilnya di bogor tetangga kanan kiri rupanya sudah terlelap dalam tidurnya masing-masing..” Mas.motornya dimasukan ke dalam saja, aku mandu dulu yah” lalu dia berlalu ke kamar mandi yang bisa diliat dari ruang tamu
Sementara aku duduk di ruang tamu setelah memasukan Motorku ke ruang tamu.

“mas mau mandi juga gak..teriaknya dari dalam kamar mandi”
“nanti lah Tin, masih dingin angin nih”
Selesai mandi, Atin keluar mengenakan daster merah dan terlihat sangat sexy. Penisku meregang melihat sosoknya dengan rambut basah dan lampu ruangan yang temaram, sungguh sangat menggugah hasrat sex ku ..
“mas mo nginep di sini saja khan? Sudah jam segini, nih kalo mau mandi” Tia memerikan handuk kepadaku

Aku hanya diam segera melangkah ke kamar madi. Entah kenapa aku tak bisa berkata-kata di depan Atin saat itu, entah karena pesonanya atau karena hasrat sex ku yang sedang membumbung tinggi.
Di kamar mandi aku sudah membayangkan betapa malam ini akan emnjadi malam yang indah berdua dengan Atin, dan peniskupun sudah berdisi tegak, rupanya tak sabar menemui teman barunya.
Usai mandi aku berjalan melewati kamar Atin yang rupanya tidak ditutup pintunya, dan lampu kamar yang sudah dimatikan, namin samar tetap bisa kulihat tubuhnya yang tidur tengkurap…hm..rupanya dia lelah setelah seharian bekerja..gumanku.

Ku beranikan memasuki kamar dan bertanya pelan “ Tin aku tidur dimana..” rumah itu memang kecil dan hanya memiliki satu kamar tidur, sedang di ruang tamu hanya ada sofa dan satu kasur tikar di depan tivi. “ Tidur di sini saja mas…” sambil tangannya menarik tanganku..
Dan reflek aku langsung mencium bibirnya dengan lembut, Aku kulum dan aku hisap pelan bibirnya’ Uhmm…mass…..” hanya desahan lembut yang kudengan dari mulutnya. Mulutku semakin liar mecium bibirnya, ku julurkan lidahku lebih dalam ke rongga mulutnya, lidahku liar mencari lidah Ati, setelah kudapatkan, aku hisap lembut lidahnya “ uhmm..uhmm..” erangnya pelan karena mulutnya terlutup bibirku..

Tanganku yang dari tadi membelai dan meremas bongkahan pantatnya kini merambat ke dada, mencari gundukan daging besar yang selama ini hanya bisa ku pandangi dari luar bajunya.” aach..mass…, lepaskan saja Bhnya” pintanya..
Tanpa menunggu lagi aku lepas kaitan Bhnya, dan sepasang payudara berukuran 36 terpampang di depan mataku. Dan segera bibirku berpindah dari bibirnya turun menyusuri leher lalu ke dadanya yang sangat padat… aku jilat sekeliling dadanya dengan lembut dan sesekali aku sedot pelan.. “ ach…mass…enak… aku hisam putih susunya yang sudah mengeras. Sementara tanganku yang satunya meremas dadanya yang satunya dengan lembut..sungguh dada yang lembut dan padat, sepertinya sangat jarang di sentuh suaminya. Tidak sampai 10 menit, tubuhnya menegang kaku, lalu mengejang dan mengerang keras’ eehhh…mas…aku dapat……aahhh.mas..aku dapaatt….

Tapi aku tidak pedulikan, dan tangaku langsung me raba ke selangkangannya yang sudah dibanjiri air kenikmatan…” ach…mas….enak masa..” Kumainkan jemariku di itilnya yang menonjol.. aku pilin-pilin pelan itilnya dengan mulutku tetap menghisap-hisap putihnya. Tidak sampai lima menit tubuhnya kembali mengejang dan mulutnya mengerah keras..”hhmmm….masa..aku dapat lagi…mas…oh..mas….enak…”

Gampang sekali dia mendapatkan orgasme , gumanku dalam hati, baru aku ciumin putingnya dan mainkan itilnya saja sudah mendapatkan dua kali orgasme.

Mulutku tak sabar untuk segera mencium memeknya yang sangat mengguda, dan aku pindahkan posisiku menjadi 69, aku paksakan mulutnya menghisap kontolku yang dari tadi sudah meneteskan air rangsangan..dan aku jilat memeknya, aku hisap itilnya lembut, dan aku mainkan dengan lidahku.. terasa lembut dan kenyal itilnya. Walaupun hanya samar aku bisa lihat memeknya karena penerangan ruangan yang sangat redup, tapi itu sudah sangat membangkitkan gairahku.

“hmm….ttiin..” aku sesekali mengerang menahan nikmatnya hisapan mulutnya ke penisku, dalam posisi aku diatas seperti itu penisku bebas menggantung ke bawah, sehingga Atin dengan mudah menghisap penisku sampai pangkalnya.”acchh..Atin
…enak banget”…
“hmmm…” hanya suara itu yang keluar dari mulutnya yang penuh menghisap penisku..
Lidahku semakin intensif merangsak masuk ek lubang memeknya, dan beberapa menit kemudian tubuhnya mengejang, dan dia kembali menggapai puncak kenikmatan..
“mas…sudah mas….cukup mas….” kepalaku di dorong menjauh dari memeknya ..

Penisku yang dari tadi sudah mengeras maksimal segera ku arahkan ke lubang memeknya, aku gesek-gesekkan sebentar ke bibir memeknya dan itilnya, Atin hanya melengung panjang.” uuhhhh..masssss…” Pelan-pelan aku masukan kepala penisku ke dalam ememknya, terasa berdenyut-denyut memeknya , mungkin sudah beberapa lama memeknya tidak dimasuki penis… Aku tarik keluar dan kembali aku dorong penisku masuk, dan aku paksakan masuk sampai ke pangkalnya. “ aachh….uhhh..ATin, memek kamu nikmat banget”…
“iyah mas…udah setahun suamiku belum menyentuhku”

Aku semakin memacu penisku, ku pompakan keluar masuk memeknya, bunyi keciplakan benturan penisku dengan dinding -dinding memeknya terdengar keras, mengiringi goyangan kami. Sementara mulutku terus aktif menghisap putihnya, bergantian kiri dan kanan. “ aufhh..mas…aufh,…mas…“ehhmm…mas…aku mau sampai lagi…” erangnya… dan aku lebih mempercepat ritmi kocokan penisku ke dalam ememknya, lima menit kemudian, dia mengerang keras…”aaahhhhhhhh..masssssss…aku sampaaaaaii…”…
“iyah sayang…lepaskan, dan tuntaskan….” jawabku….
“iyah mas…..iyah..” tubungnya menghentak-gentak kasur yang telah basah oleh keringat kami.

Aku miringkan tubuh Atin yang sudah terkulai lemas menghadap ke kanan, kaki kanannya aku biarkan luruh ke bawah, dan kaki kirinya aku angkat ke atas, lalu aku masukan penisku menyamping, dan ini rupanya memberikan sensai beda buat Atin” acchh…mas….nikmat…”ach…aku gak akan tahan lama dengan gaya ini mas..ach..ach..aah..”..mulut Atin terus mendesah dan mengeang menahan nikmat di memeknya…sementara aku terus mengocok keluar masuk penisku dari samping, dan memang dengan gaya ini penisku makin terasa dijepit dinding memeknya yang terasa hangat dan sangat menggigit..” “Atin, bentar lagi aku keluar..mau dikeluarin dimana”…

“ Maunya dimana mas…. didalam juga gak apa-apa, aku masih ada KB kok”..ahh..ahh…aakku juga mmau dapat…, kita bareng mas”…”iyah Tin…kita barengan..ach…Tin..AKu keluar…..acchh….serr..ser…ser….terasa tiga kali semburan spermaku saat menyembur di dalam liang kenikmatan Atin, dan itu membuat Atin kembali mendapatkan orgasmenya..” iyah mas..aku juga dapaat..mass…achh…….achh…” tubuhnya kembali mengejang…. mendapatkan orgasmenya yang terakhir…

Aku biarkan penisku tertahan beberapa saat di dalam memeknya, sambil merasakan sensasi denyutan memeknya yang sedang berdenyut-denyut pasca orgarme berulang-ulang yang dia dapatkan…
Setelah beberapa saat tubuhku limbung dan ambruk ke samping Atin, tak ada kata-kata yang terucap dari mulutku, hanya senyuman kecil penuh arti sebagai tanda aku sanagat menikmati permainan nya…
Lalu kamipun terlelap berpelukan tanpa busana, tak peduli keringat masih membasahi tubuh kami di kamar kecil yang memang tidak ber AC, hingga pagi menjelang…

Mataku masih terasa berat, pertempuran ranjang semalam ternyata sangat menguras tenaga hingga tak terasa sudah jam 7 pagi, tapi badanku masih sangat lelah.. Aku memang bukan tipe cowok petualang sex, tapi permainan semalam memberikan kenangan tak terlupakan, dan memang baru malam tadi aku melakukan hubungan ranjang dengan wanita selain istriku…
Sementara Atin masih tertidur tengkurap tanpa busana , selimut dan seprei berantakan tak beraturan. Yah memang semalam kami main tanpa penerangan lampu, hanya sedikit pantulan cahaya dari ruang depan.. Baru aku sadari kalau di tebok sebelah kananku terpajang foto Atin dengan suaminya dalam busana pengantin. Aku segera bangkit dan membangunkan Atin, bukan karena melihat foto itu, tapi aku teringat ceritanya kalau dia tinggal berdua dengan keponakannya

“ Atin…Atin…bangun, udah jam 7,…. Katamu adikmu kerja shift 3, harusnya jam segini dia pulang…”..
“eeeehmm…..” Atin menggeliat ..” hah..jam berapa seakrang” Atin bergegas bangun..” Sudah hampir jam 7” kataku…
Atin kemudian terdiam dan memandangi foto pernikahannya lalu berkata ” Maafin aku yah mas…”… seketika aku bangkit dan menuju kamar mandi…
Ada perasaan kesal dan cemburu, walaupun sampai detik ini pun aku masih belum tau apa status hubungan kami, kata cinta dan sayang belum sekalipun aku ucapkan..

Aku siramkan gayung berisi air dingin itu ke kepalaku, mendinginkan pikiranku yang sesaat kacau…
“tok..tok…tok….mas…mas… mas kenapa? Marah yah” Atin mengetuk pintu kamar kamdi yang aku kunci. “ Gak apa-apa kok, aku hanya mau mandi” Sahutku .” Beneran gak apa-apa yah” Tanya nya kemudian..” Iyah…aku hanya ingin mandi..udah lengket keringet gak enak rasanya” jawabku sambil menggosokan Sabun ke seluruh badanku..

Sesaat suaranya menghilang, sampai aku selesai mandi dan keluar dengan lilitan handuk, aku tak menemukan Atin.
Tiba-tiba Atin muncul dari dari pintu depan, membawa kantung plastic berisi belanjaan sayur… “ Mas mandinya lama, jadi aku ke depan belanja ini buat sarapan pagi” sambil menunjukan sekantung penuh tas plastik berisi belanjaan sayuran..” Muuuach maafin aku yah mas kalau aku tadi keceplosan ngomong gitu di kamar” tiba-tiba dia mengecup bibirku manja…

“oh iyah mas.. Dina keponakanku sms pulang kerja dia ke rumah temannya, jam 11 siang baru pulang” katanya kemudian “ Oh..gitu ya sudah mandi sana, bau kecut banget juga pede banget keluar belanja..” jawabku singkat. “ Tapi doyan khan..” jawabnya sambil berlalu dan meremas penisku yang masih layu dibalik handuk…” Ihhh..kecil banget” kayaknya semalem kekar.” godanya kemudian dan tangannya membuka penutup handuk, diraihnya penisku yang mulai mengembang tapi belum maksimal” Coba aku pingin liat lagi full sizenya ach..” katanya kemudian diraih penisku, dan di kecupnya lembut, seketika penisku bangkit dan memperlihatkan ukuran sebenarnya, tidak terlalu besar sih standar ukuran indonesia saja, tapi cukup tanggung untuk menghadapi perempuan yang terlihat haus sex seperti Atin ini.

“Mmmff..hmm.”…suaranya mulutnya saat mengisap penisku. Di jilatnya lembut dari kepala, batang hingga kantung penisku..” Acchh…tiiinnnnn….” aku hanya mengerang dan tanganku berusaha meraih selangkangannya, namun di tangkisnya “ Udah mas….kali ini aku hanya mau mas saja yang dapat”.
“uughh..cuuurang…ehmm..” jawabku parau karena merasakan sensasi sedotan mulutnya. Terpaksa tanganku hanya bisa memegang kepalanya dan mendorong maju mundurkan kepalanya supaya posisi penisku pas di sudut mulutnya”..eehhhmm..tin..enak…..ehhm…” tak sampai 15 menit terasa ada yang mau keluar daripenisku’ “ehmm..tin..aku hampir keluar”….dia hanya mengacungkan jempolnya tanda oke saja dikeluarkan..”

aachmm…aachh..TTiin..aku keluar”..sesaat kemudia terasa ada yg bergerak dari kantung penisku menuju puncak kepala menisku…serr..ser….seer…terasa 3 kali spermaku keluar dari penisku, dan Atin tak mempedulikan dan tetap mengisaphisap penisku..” Augh…Tin..ngilu..Augh..” aku hanya tersedak-2 menahan ngilu pasca orgasme. Atin lalu menyudahi dengan sedotan panjang terhadap penisku, sehingga tak setetspun spermaku keluar dari mulutnya, semua di telan.” hmm…enak..buat sarapan pagi he.he.he.he.” tawanya pelan..”

Udah sana mas mandi lagi, lalu pakai baju, bentar lagi Dina kayaknya pulang, lalu mas tiduran di depan yah, biar seolah mas dari semalam tidur di depan” hmm…cerdik juga nih otaknya” batinku…Aku lantas bergegas mandi dan memakai pakaianku yang semalam, talu tiduran di kasur tikar di depan tv di ruang depan, dan ternyata aku benar-benar terlelap..

Calon Pegawai Baruku

30 Jul

Download

 

Sudah sejak seminggu yang lalu Lenny sekretarisku mengeluh kalau pekerjaannya sekarang bertambah banyak, karena memang beberapa waktu ini aku membeli beberapa perusahaan baru untuk perluasan bisnisku. Sebagai sekretaris pribadi, maka Lenny harus mengetahui semua permasalahan bisnisku dengan mendetail sehingga dapat dimaklumi bahwa dia agak kerepotan juga menyelesaikan semua tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Karena dia terus mengeluh, maka aku menyuruh dia untuk mencari asisten untuk membantunya.

Lenny sangat gembira karena aku mengijinkannya mencari asisten, tentu saja dia tak akan lupa dengan pesanku bahwa asistennya harus dapat memuaskan aku baik pekerjaannya maupun seksnya. Lenny hanya tertawa waktu mendengar permintaanku itu. Aku juga yakin bahwa tak terlalu sulit untuk mendapatkan sekretaris yang sehebat Lenny luar dalam, karena aku berani membayar sangat mahal untuk pelayanan mereka, namun yang menarik bagiku adalah kesempatan untuk menguji mereka secara langsung. Karena disinilah selera petualanganku aan terpuaskan dengan menggoda para calon sekretaris itu.

Setelah melalui screening yang ketat oleh personalia, Lenny akhirnya menyetujui 6 calon asisten yang untuk itu dimintanya aku untuk menguji langsung mereka itu. Lenny terus-menerus tersenyum ketika ia menceritakan betapa cantiknya para calon sekretaris yang melamar dan pasti aku akan bingung untuk memilihnya. Akupun hanya tertawa karena aku yakin pikiran Lenny sudah ngeres saja. Dalam hati aku sudah tak sabar menunggu jam makan siang, karena setelah itu para calon pegawaiku ini akan menghadapku.

Untuk cerita dewasa yang lebih hot, klik disini.

Ketika aku kembali dari makan siang, kulihat diruang tunggu sudah berderet duduk beberapa gadis yang rata-rata berdandan rapi. Dari pandangan pertama aku mengakui bahwa mereka rata-rata cantik hanya saja kelihatannya kalau umurnya masih muda. Mereka semua memandangku dengan penuh harap sambil berusaha menunjukkan senyum yang terindah, aku membalas senyum mereka dan langsung masuk ke ruanganku. Lenny yang sudah menunggu aku langsung mendatangiku dan menanyakan apakah aku sudah siap untuk mulai wawancara.

Aku mengangguk namun kusempatkan untuk bertanya pada Lenny, apakah semuanya masih perawan, Lenny menjawab bahwa perasaan dia ada dua yang masih perawan yaitu yang namanya Indah dan Ratih, kalau yang lainnya kelihatannya sudah punya pengalaman. Yang pertama masuk seorang gadis memakai rok ketat berwarna biru tua, wajahnya cantik dengan tubuh yang tinggi langsing. Dengan penuh hormat ia menjabat tanganku dan duduk didepanku sambil menyerahkan berkas wawancara dari staffku sebelumnya. Kubaca namanya adalah Hesti ia lulusan Akademi Sekretaris yang terkenal di kota Bandung umurnya baru 21 tahun.

Setelah mengetahui jati dirinya aku menutup map itu dan memandangnya tajam. Hesti menatap pandanganku dengan berani meskipun tetap sopan. Aku langsung menanyainya dengan beberapa hal yang umum mengenai kemampuannya, sementara mataku dengan teliti memandang wajah serta badannya. Aku kurang suka dengan Hesti ini karena badannya terlalu langsing meskipun susunya kelihatan cukup montok untuk badan selangsing dia itu. Setelah dia tak begitu canggung berbicara denganku, aku mulai memasang jebakanku, kutawari dia untuk merokok, Hesti kaget mendengar tawaranku itu, dengan ragu-ragu ia memandangku. ketika kukatakan bahwa kalau dia memang biasa merokok boleh saja merokok agar bisa lebih santai berbicara, barulah ia berani mengambil sebatang Marlboro yang kusodorkan.

Ketika kutanyakan apakah dia berkebaratan kalau aku bertanya hal hal yang bersifat pribadi, dia langsung menggelengkan kepalanya tanda tak keberatan. Aku tersenyum sambil membetulkan dudukku.

“Apakah Hesti sudah punya pacar?”, Hesti tersenyum dan menganggukkan kepalanya.
“Apakah pacar Hesti juga tinggal di Bandung?”.
“Tidak Pak, pacar saya ada di Jakarta”.
“Oh, makanya Hesti kepengen kerja di Jakarta ya?” Hesti lagi-lagi mengangguk dan tersenyum manis.
“Apakah ini pacar Hesti yang pertama ataukah sebelumnya sudah sering berpacaran?
“Sering Pak, tetapi semuanya sudah putus karena tak cocok!”.
Aku tersenyum dan bertanya lagi, “Selama berpacaran, apa saja yang dilakukan oleh Hesti?”.
“Maksud Bapak bagaimana ya?”, Hesti balas bertanya.
“Maksud Bapak, apakah hanya sekedar omong-omong, atau dengan tindakan tindakan lain!

Hesti terdiam dan hanya tersenyum mendengar pertanyaanku yang mulai terarah itu.
“Sebagai seorang sekretaris, Hesti harus bisa menyimpan rahasia perusahaan secara maksimal, maka bagi Bapak, kalau Hesti bisa berkata jujur mengenai diri Hesti, berarti juga Hesti bisa dipercaya untuk memegang rahasia perusahaan!”.
Mendengar itu Hesti baru berani menjawab, ” Ya kadang kadang omong-omong, kadang-kadang juga yang lainnya Pak!”.

“Yang lainnya bagaimana?” kejarku, Hesti tak menjawab tetapi hanya senyum saja.
“Apa berciuman?” Hesti mengangguk.
“Apakah pacar Hesti suka meremas-remas buah dada Hesti?” dengan wajah sedikit malu Hesti mengangguk.
“Sekarang coba jujur pada Bapak ya, apakah Hesti pernah berhubungan seks?”, dengan wajah yang makin merah Hesti menganggukkan kepalanya.
Kukejar lagi dengan pertanyaan, “Sudah dengan berapa pria Hesti berhubungan seks?
Hesti menjawab, “Empat orang Pak!”

Aku tidak terlalu terkejut dengan pengakuan Hesti ini, tetapi karena aku tak terlalu tertarik dengan Hesti, maka aku tidak berusaha untuk mengajaknya untuk main, aku hanya ingin mengetahui keadaan Hesti luar dalam dan nantinya memberi dia duit agar supaya kalau tokh dia tidak kuterima maka aku tidak dituntutnya macam-macam.

Dari laci mejaku kukeluarkan sebendel uang limapuluh ribuan senilai 5 juta rupiah, aku berkata kepada Hesti, bahwa aku ingin melihat dia membuka pakaiannya agar aku dapat lebih mengenal dia secara nyata, untuk itu akan kuberikan uang 5 juta rupiah yang ada di depannya itu. Kalau nanti dia diterima, maka uang itu tetap menjadi miliknya, sedangkan kalau tidak maka uang itu sebagai hadiah dariku. Hesti ternganga mendengar perintahku yang tak pernah didengarnya itu, tetapi ia benar-benar siap untuk apapun rupanya.

Dengan agak gemetar ia berdiri dan mulai membuka pakaiannya satu persatu, aku hanya duduk saja di depannya. Seperti yang kuduga buah dada Hesti cukup montok untuk badan ceking seperti itu, ketiaknya juga bersih mulus tanpa bulu selembarpun, ketika BH-nya dilepas, tampaklah buah dadanya yang kelihatannya sudah agak mengendur dan penuh dengan kecupan merah. Dari situ aku yakin kalau Hesti ini doyan main! Ketika Hesti membuka rok dan sekaligus celana dalamnya, penisku agak tegang juga, karena selangkangan Hesti ditumbuhi dengan bulu yang cukup rimbun.

Setelah telanjang, Hesti berdiri mematung di depanku sambil tersenyum dan menunduk. Aku berdiri mendekati dia dan menyentuh susunya yang kurasakan agak empuk begitu juga dengan pantatnya, ketika kuraba bulu vaginanya, Hesti merangkulku seperti orang yang kaget. Aku diam saja, hanya jariku yang mulai menyelinap di antara celah pahanya mencari liang vaginanya. Hesti mengerang ketika jariku menyentuh clitorisnya, tangannya meremas-remas bahuku tanpa berkata apa-apa. Aku merasa semuanya sudah cukup, maka aku kembali duduk di kursiku dan kusuruh dia kembali berpakaian.

Setelah kuberikan uang dalam amplop itu, kuucapkan terima kasih dan kuminta Hesti menunggu kabar dari personalia. Hesti juga mengucapkan terima kasih dan meninggalkanku. Setelah itu masuk berturut-turut, Meity, Retno, Onny dan Ratih yang perkiraan Lenny masih perawan. Meity, Retno maupun Onny semuanya juga kuberi hadiah 5 juta rupiah setiap kali mereka telanjang bulat di depanku, semuanya berbadan bagus dengan susu yang montok, benar-benar berat bagiku untuk menahan diri menghadapi vagina yang masih muda dan segar seperti milik mereka itu.

Ketika Onny telanjang di depanku aku tak tahan untuk tak menciumi vaginanya yang berwarna merah muda itu, kujilati clitorisnya sampai Onny merintih-rintih, begitu juga dengan Retno yang sempat merasakan tusukan penisku meskipun hanya sampai dasar dan segera kucabut kembali. Ratih yang diduga Lenny perawan ternyata juga sudah tak perawan, justru cewek satu ini yang berani terang-terangan mengajakku untuk main tetapi aku ragu-ragu karena aku hanya mau main dengan calon pegawai yang betul-betul akan kuterima saja, yang lainnya cukup main-main saja.

Kesabaran dan ketahananku akhirnya berbuah juga, ketika calon sekretarisku yang bernama Wulan masuk, aku merasakan kalau inilah cewek yang tepat untuk mendampingi Lenny sebagai sekretaris, mataku dengan tak sungkan-sungkan melahap wajah dan tubuh Wulan yang tinggi besar itu. Wajahnya cantik dengan tipe Jawa, hidungnya mancung dan kulitnya putih, bibirnya sangat sensual dengan lipstick merah tua. Blousenya yang berpotongan rendah dilapisi jas berwarna biru tua, sepintas aku dapat melihat lekuk buah dadanya yang dalam menandakan kalau buah dada pemiliknya montok.

Dari penampilannya, sepertinya cewek yang satu ini alim, tetapi aku yakin kalau sebenarnya dia ini super hot dan sangat sesuai dengan seleraku. Pandanganku yang jalang itu, tidak membuat dia rikuh, malah dia tersenyum manja waktu mengulurkan tangannya untuk bersalaman, tangannya empuk dan hangat sekali, begitu juga dengan suaranya yang agak bernada bass itu. Semuanya sangat memuaskan seleraku, hanya sekarang tergantung bagaimana aku dapat mengolah agar dia dapat aku sikat dan selanjutnya akan kupakai untuk membantu Lenny. Pikiranku sudah membayangkan kalau mereka berdua aku sikat sekaligus diruang ini, pasti asyik.

Setelah berbasa basi dengan menanyakan beberapa hal yang sifatnya formil, aku mulai menanyakan hal hal yang sensitif, karena begitu bernafsu akau merasakan kalau suaraku agak gemetar, tetapi justru yang kulihat Wulan malah tersenyum melihat gayaku itu.

“Wulan keberatan nggak kalau saya tanya hal hal yang sifatnya pribadi, karena sebagai tangan kanan Bapak, tentunya Bapak juga ingin tahu hal hal seperti itu”.
“Tentu saja boleh Pak, silakan Bapak tanya apa saja!”, Aku menelan ludah mendengar jawaban Wulan yang menantang itu.
“Wulan tingginya berapa ya?”.
“Seratus tujuh puluh enam senti Pak”.
“Berapa ukuran vital Wulan?”.
“Dada 36, pinggang 30, pinggul 38″, Aku tersenyum mendengar ukuran vitalnya yang hebat itu, Wulan juga menyeringai melihat aku tersenyum itu.
“Masak dada Wulan sebesar itu, kelihatannya kok nggak ya!”.
“Benar kok Pak, Wulan nggak bohong”, jawabnya mengajuk.
“Coba Wulan buka jasnya, biar Bapak bisa melihat lebih jelas!”.

Tanpa ragu-ragu Wulan berdiri dan melepas jasnya, ternyata Blouse Wulan tak berlengan sehingga aku dapat melihat lengannya yang putih mulus itu. Memang setelah Wulan hanya memakai blouse, baru kelihatan kalau susunya memang besar. Ketika kusuruh Wulan mengangkat lengannya, kelihatan juga kalau ketiaknya penuh bulu yang sangat aku sukai. Aku makin bernafsu melihat tubuh Wulan yang sip ini, tetapi aku masih harus berusaha agar Wulan benar benar dapat kutiduri, karenanya aku masih harus terus berusaha.

“Apakah Wulan pernah melihat blue film?”
“Pernah Pak”.
“Sering?”.
“Sering”.
“Coba ceritakan pada Bapak apa yang kamu sukai kalau nonton blue film itu!”

Wulan pertamanya agak ragu untuk menjawab, tetapi akhirnya keluar juga jawabannya.
“Wulan senang kalau mereka melakukan adegan pemanasan, dan juga melihat mimik muka ceweknya kalau puas! Aku rasanya sudah tak tahan lagi ingin menubruk Wulan, tetapi aku masih menahan diri.
“Wulan, coba ya behanya dilepas, Bapak ingin melihat buah dada Wulan!”.
“Apa blousenya juga dilepas Pak?”.
“Terserah!”.

Kembali Wulan berdiri, dia dengan tenang membuka blousenya serta kemudian melepas pengait behanya. Benar-benar fantastis payudara Wulan, besar, montok, putih namun sedikit kendor. Aku sejenak terpana memandangnya, tetapi aku langsung dapat menguasai diriku dan berdiri dan berjalan memutari mejaku mendekati Wulan. Tanpa ragu kedua tanganku langsung meremas payudara Wulan dengan lembut. Wulan hanya diam saja, merasakan empuknya payuadara Wulan aku tahu kalau dia sudah tidak gadis lagi. Remasan tanganku ke payudara Wulan menyebabkan puting susunya mulai mengeras, aku menyelusupkan tanganku ke ketiaknya dan mengangkat lengannya tinggi-tinggi, kuperhatikan ketiaknya yang penuh dengan bulu hitam itu dan tanpa sadar aku sudah menciuminya.

Saat itulah Wulan mulai mendesah kegelian, aku terus menciumi bulu ketiaknya yang berbau harum oleh karena deodorant itu untuk kemudian ciumanku mulai mengarah keputing susunya.
Wulan dengan agak berbisik berkata, “Pak, nanti ada yang melihat lho, Wulan takut!”, Aku mana peduli dengan semua itu. Justru sambil mengulum puting susunya aku mulai melepaskan rok yang dipakainya. Dengan mudah kulepaskan rok bawah Wulan demikian juga dengan celana dalamnya, ketika kuraba selangkangan Wulan dapat kurasakan ketebalan bulu vaginanya di telapak tanganku, ketika jariku menyelinap ke dalam vaginanya.

Wulan makin menggelinjang dan meremas pundakku tanpa bersuara sedikitpun. Karena aku tahu waktuku hanya sebentar, maka aku menghentikan ciumanku dan mulai melepasi pakaianku sendiri. Wulan hanya berdiri saja melihat aku melepaskan semua pakaianku itu, matanya terbeliak ketika kulepas celana dalamku sehingga penisku tersembul keluar.
Dengan terbata-bata ia berkata “Pak saya takut Pak, punya Bapak besar sekali, nanti nggak cukup lho Pak, saya baru beberapa kali bersetubuh! Aku berbisik agar ia tak takut karena aku akan hati hati dan kujamin dia tak merasa sakit.

Kubaringkan Wulan di sofa yang ada di kantorku, dan aku kembali ke mejaku. Tanpa diketahui Wulan aku memejet interkom untuk memanggil Lenny, Lenny yang telah mengerti dengan kode dari aku segera masuk ke ruanganku dengan tenangnya. Tetapi lain dengan Wulan yang langsung meloncat kaget dengan wajah pucat pasi dan kebingungan mencari penutup tubuh.
“Wulan nggak usah takut, tokh nanti kalau kamu kerja juga bersama dengan Mbak Lenny, jadi rahasiamu juga jadi rahasia Mbak Lenny ya!”,

Wulan hanya diam saja dengan wajah merah menatap Lenny yang tersenyum manis kepadanya. Ketika kutanyakan dimana kondom yang kubutuhkan, Lenny mengeluarkannya dari saku dan membukanya untuk kemudian dengan berjongkok ia memasangnya di penisku yang sudah berdiri kaku itu, karena memang tujuannya agar supaya Wulan tidak rikuh dengan dirinya, Lenny secara sengaja mengulum penisku dulu sebelum memasang kondom bahkan dengan demonstratif ia menelan seluruh penisku hingga tinggal pelirku saja. Wulan memandang semua itu dengan wajah merah padam, entah karena malu atau karena nafsunya yang sudah naik. Yang pasti ia diam saja ketika Lenny duduk di atas meja kerjaku sementara aku mendekatinya, kurenggangkan kaki Wulan sehingga vaginanya kelihatan merekah merah tua.

Pelan-pelan kusapukan lidahku kepinggir vagina Wulan, Wulan langsung mendesah dan mendorong kepalaku, aku diam saja malahan kuteruskan jilatanku pada clitorisnya yang bulat itu, Wulan merintih rintih kegelian, tanganku tak tinggal diam juga ikut meremas remas susunya yang montok itu. Wulan dengan gemetar meraih penisku dan diremasnya penisku dengan gemas sekali. Aku juga kasihan melihat Wulan yang demikian kebingungan karena merasakan kegelian yang luar biasa itu, tetapi tujuanku sebenarnya agar dia tak terlalu merasa sakit bila penisku yang gede itu menembus vaginanya.

Langsung saja aku mengarahkan penisku ke liang vaginanya yang sudah basah kuyup dan merekah itu, ketika kulihat ujungnya sudah terselip diantara bibir vagina Wulan, pelan-pelan kutekan masuk. Wulan menggigit bibirnya sementara tangannya memegang pantatku entah mau menahan atau malahan mendorong, yang pasti penisku dengan pelan berhasil juga masuk seluruhnya ke dalam liang vaginanya. Vagina Wulan terasa legit sekali, rasa hangat yang menjepit penisku membuat aku menggigit bibir karena enaknya. Tetapi seperti yang kuduga, Wulan kurang berpengalaman dalam persetubuhan, karena meskipun penisku sudah mentok menyentuh leher rahimnya, ia diam saja bahkan menutup matanya.

Aku berbisik di telinganya agar Wulan juga menggerakkan pantatnya, tetapi Wulan tetap diam saja. Gerakan penisku naik turun membuat vagina Wulan bertambah basah dan becek, aku benar-benar kecewa dengan vagina Wulan ini, rasanya aku kepengen mencabut penisku dan berpindah ke vagina Lenny yang pasti lebih pulen dibanding punya Wulan itu, tetapi aku tak mau melukai perasaan Wulan. Dengan agak tergesa-gesa aku mempercepat genjotanku agar aku segera mencapai puncak kenikmatanku, tetapi dasar masih belum berpengalaman, tiba-tiba saja Wulan merintih keras, sementara kurasakan vaginanya mengejang.

Rupanya Wulan sudah mencapai puncak kepuasannya, badannya berkeringat dan kakinya erat melingkar dipantatku. Dengan beberapa sentakan lagi, akupun memuntahkan air maniku yang tertampung dalam kondom yang kupakai. Begitu rasa geli mulai hilang dari ujung penisku, aku segera mencabut penisku dan kusuruh Lenny mengajak Wulan untuk keluar dari ruanganku. Lenny tersenyum melihatku, ia tahu bahwa aku kurang puas dengan permainan Wulan, pasti nantinya Lenny harus bekerja keras untuk mendidik Wulan agar tahu seleraku dalam bermain main! Kuingatkan Lenny agar tak lupa memberi Wulan uang serta memanggilnya lagi untuk masuk kerja