Tag Archives: cewek seksi

Seks Unik

16 Aug

Download

Pagi itu, aku lupa hari apa, aku masih tertidur di ranjangku, yang kebetulan sekamar dengan orang tuaku. Kata orang tuaku sich, kami tidur seranjang untuk menghemat biaya AC yang cukup mahal itu. Saat itu aku memakai baju tidur satin warna pink yang tidak berlengan. Di dalamnya hanya mengenakan celana dalam warna kuning yang mini, sehingga kalau ada pria yang melihat pasti akan terangsang melihatnya.

Hari itu, mama dan papaku kembali sedang pergi ke Jakarta. Sedang ciciku sudah ke kantornya. Memang sudah kebiasaan di rumahku, jika ada orang di rumah, pintu depan tidak pernah terkunci, hanya dirapatkan saja.

Pagi itu, aku tidak tahu bahwa mamaku memanggil tetanggaku Benny yang tukang servis AC itu, untuk menservis AC di rumah. Benny adalah seorang cowok chinese yang wajahnya jauh dari tampan. Rambutnya agak botak. Tubuhnya tinggi. Usianya tak jauh beda dari ciciku. Katanya sich dia pernah naksir aku.

Pagi itu, sekitar jam 8, Benny datang ke rumahku membawa peralatan hendak menservis AC. Dia mengetuk pintu namun tak ada jawaban karena aku masih pulas tidur di kamar. Maka dia memberanikan diri, karena sudah kenal, masuk ke rumah.

Waktu dia mendekati kamarku, rupanya mamaku lupa merapatkan pintu kamar, hingga agak terbuka sedikit. Benny tanpa kusadari membuka pintu itu pelan-pelan. Aku saat itu sedang tertidur pulas tanpa ditutupi selimut. Baju tidurku juga sudah tersingkap sampai di pusar, sehingga celana dalamku yang berwarna kuning menyala itu terpampang bebas di hadapan Benny.

Aku merasa ada tangan yang meraba-raba pahaku. Namun aku saat itu sedang memimpikan bersetubuh dengan pacarku. Saat tangan itu membelai-belai selangkanganku yang masih tertutup CD itu, aku merasa bahwa itu adalah jilatan-jilatan dari pacarku.

Kurasakan tangan itu semakin berani merabai tubuhku. Diselipkan jarinya dibalik Cdku yang sudah mulai basah itu. Diraba-rabanya bibir vaginaku dari luar.

Tiba-tiba di halaman belakang ada suara genteng jatuh sehingga aku terkaget dan terbangun. Lebih kaget lagi saat kulihat Benny sedang mempermainkan vaginaku dengan jari-jarinya sambil cengegesan.

“Pagi Dya, sorry gua masuk tanpa permisi, abis ngga ada yang bukain pintu. Pas gua masuk eh gua liat lu lagi bobo dengan baju seksi gini.” “Gua ngga tahan kalo liat lu begini”

Aku berusaha menolak Benny, tapi tangannya kuat mencengkeram bahuku sambil jari tangan yang satunya sibuk mengorek-ngorek isi vaginaku dari balik Cdku yang sudah basah itu.

Aku merasakan geli yang amat sangat, namun aku juga tak begitu rela disetubuhi oleh si Bandot ini.

“Sudah Ben.. gua ngga tahan nich.. entar ketahuan orang ngga enak ” kataku sambil berusaha memegang tangannya. Namun dia tetap bertahan “Tenang aja Dya, bentar lagi pasti enak koq.. Ayo lah.. kita kan udah kenal lama, sekali-sekali kasih donk gua kesempatan..” kata Benny sambil terus mengorek-ngorek vaginaku.

Tak lama kemudian aku merasakan akan orgasme, sehingga pahaku menjepit kuat tangan Benny yang ada di selankanganku. Kira-kira 5 menit kemudian aku merasakan ada cairan yang keluar deras dari vaginaku. Aku jadi lemas karenanya dan telentang tak berdaya, pasrah membiarkan apa yang akan dilakukan Benny.

Benny kemudian menaikkan dasterku ke atas hingga lewat kepala dan membuangnya entah kemana. Dia tersenyum mesum melihat payudaraku yang terpampang bebas dengan putingnya yang merah kecoklatan itu.

Dia segera mengenyot payudara kananku, sambil lidahnya bermain-main di atas putingku. Tangan kanannya perlahan-lahan merosot Cdku hingga bugil. Kemudian jari-jarinya kembali ditusuk-tusukkan ke dalam vaginaku yang sudah becek itu. Mulutnya berganti-ganti mengenyot kedua payudaraku.

Aku yang sudah terangsang itu tak sadar mulai mengelus-elus kepala Benny yang botak itu seperti kekasihku. Padahal sebelumnya aku sama sekali tak kepengen disentuh Benny. Namun Benny sungguh sangat pandai menaikkan nafsuku.

Kemudian Benny melepas seluruh pakaiannya hingga terlihatlah kontolnya yang berukuran sekitar 18 cm dengan diameter 4 cm itu. Dia menyuruhku untuk menjilatnya.

Mulanya aku menolak karena kontol itu agak bau, namun dia menjejalkan kontolnya ke mulutku hingga aku mulai mengemutnya. Kepalaku digerakkannya maju mundur seperti sedang dientot oleh kontolnya.

Tiba-tiba aku dikagetkan oleh suara. “Wah, lagi apa nich.. lagi asik ya.. ikutan donk..” Kami berdua menoleh. Rupanya Bang Man, sopir tetanggaku masuk ke dalam rumahku yang tak terkunci itu. “Sorry non, tadinya mau minjem tangga, eh ternyata lagi pada asyik..” Kata Bang Man.

Aku merasa kepalang basah, maka mendiamkan saja keadaanku yang sedang bugil bersama Benny. Kulihat Bang Man segera melepas celana panjang dan Cdnya. Kontol Bang Man sedikit lebih panjang dari Benny tapi lebih kurus. Selain itu warnanya juga hitam.

Kini kedua pria itu mendekatkan kontol mereka ke bibirku. Sambil terus mengocok kontol Benny yang sudah tegang itu, kontol Bang Man yang masih lemas itu mulai kujilat-jilat. Perlahan tapi pasti kontol itu mulai menegang, hingga akhirnya sama tegangnya seperti kontol Benny.

“Bang, aku udah ngga tahan.. langsung masukin aja ya.. Ben, elu masukin dari bawah aja dech..” kataku kepada keduanya.

Benny kemudian menelentang hingga kontolnya mengacung tegak ke atas. Perlahan aku naik ke atas tubuh Benny dan memasukkan kontolnya ke vaginaku.

Mula-mula agak sakit, namun Benny menghentakkan tubuhnya ke atas hingga bless.. Kontolnya langsung masuk ke dalam lubang memekku.

Aku perlahan-lahan mulai menaik turunkan tubuhku. Tak terlalu susah karena vaginaku sudah basah. Aku merasakan kegelian yang amat sangat saat kontol Benny keluar masuk tubuhku.

Tiba-tiba Bang Man memaksaku agak menelungkup. Kemudian.. bless.. Kurasakan kontolnya yang panjang itu menyodok lubang pantatku hingga aku agak terdongak ke atas. Bang Man segera menjambak rambutku dan menjadikannya sebagai pegangan.

Aku semakin kegelian karena payudaraku yang tergantung bebas itu dijilat-jilat Benny dari bawah. Sungguh sensasi yang luar biasa. Saat Bang Man menyodokkan kontolnya, saat itu pula kontol Benny tertanam makin dalam ke liang vaginaku. Aku sampai dibuat orgasme 2 kali.

15 menit kemudian mereka berganti posisi. Benny masih menelentang, namun dia mendapat jatah lubang duburku. Sementara itu dari depan, Bang Man menyodokkan batangnya kedalam vaginaku yang sudah becek. Bang Man menggenjot kontolnya maju mundur dengan cepat sambil tangannya berebutan dengan tangan Benny meremasi payudaraku.

Aku dibuat menggelinjang kesana kemari oleh terjangan dua cowok ini, hingga akhirnya aku tak tahan dan orgasme untuk entah yang keberapa.

Tak berapa lama kurasakan kontol Benny berdenyut-denyut, dan dia mencengkeram keras payudaraku. Dia kemudian menyemprotkan spermanya banyak sekali di dalam duburku.

Rupanya Bang Man masih perkasa. Tanpa mempedulikanku yang kecapean, dia segera memangkuku, sambil kontolnya naik turun menusuk vaginaku. Bibirnya yang hitam itu sibuk mengenyot-ngenyot puting susuku hingga aku kegelian.

Akhirnya aku kepengen orgasme lagi. ” Bang.. aku mau keluar lagi..” “Tahan non, abang juga dah mau nyampe.. barengan aja ”

Akhirnya kurasakan aku mulai mengejang, Bang Manpun juga demikian. Akhirnya pertahananku jebol. Dari vaginaku keluar cairan banyak sekali. Tak lama kurasakan Bang Man juga menyemprotkan banyak sekali air maninya ke dalam vaginaku.

Kami berdua kecapean hingga telentang di ranjang. Rupanya Benny sudah bangkit lagi. Hingga tanpa memberiku waktu istirahat, dia segera menancap vaginaku.

Hari itu, kami bertiga bermain sex sampai kira-kira hampir sore. Aku merasa sangat kelelahan sekali, namun juga sekaligus puas sekali. Ini adalah pengalamanku yang sangat hebat.

“Nadya, elu sungguh hebat, kapan-kapan kita main lagi ya” kata Benny sebelum pulang sambil menciumku. Dalam hati aku hanya bisa mendongkol. Enakan di dia, ngga enak di guanya, gerutuku dalam hati.

Terbuai

6 Aug

Download

Aku seorang wanita walau belum pernah menikah tapi sempat berhubungan intim dengan seorang pria kekasihku beberapa tahun yang lalu. Hubungan kami terpaksa berhenti setahun yang lalu ketika orang tuanya yang kaya raya tidak menyetujui hubungan kami tersebut. Terakhir ku dengan mantan kekasihku itu telah menikah dan pindah kekota lain yang tidak ingin kuketahui persisnya dimana.

Saat ini umurku 28 tahun dan bekerja sebagai salah satu karyawan di perusahaan swasta asing sebagai salah satu staf public relation. Gaji yang kuterima cukup lumayan untuk tamatan sarjana publikasi, kemampuanku untuk berkomunikasi dengan baik dan ramah terhadap siapa saja membuat aku dipercaya untuk menghadapi persoalan-persoalan pelik, dan menerima tamu-tamu penting.

Suatu hari aku dipanggil oleh big bossku, dia mengeluh karena ada inspektor dari kantor pusat di Australia yang datang dan nampaknya boss kewalahan menghadapi pertanyaan-pertanyaannya. Aku ditugasi untuk menemani tamu tersebut selama di Jakarta.

Terus terang hatiku agak bergetar ketika pertama kali bertemu dengan Steve. Terus terang dia mempunyai sex appeal yang luar biasa, matanya tajam, mukanya bersih dan bicaranya jernih ditambah pakaiannya yang selalu rapih dan bermerk, termasuk wewangian yang digunakan. Mula-mula aku nervous juga di buatnya, tetapi setelah lama-lama hubungan kami makin relaks. Aku berusaha untuk menyembunyikan ketertarikanku padanya, tetapi dia nampak malah sengaja menggodaku. Mula-mula dia ajak aku makan beberpa kali sampai aku rileks.

Terus satu hari dia ajakain aku ke cafe, nemenin dia minum, aku habis dua gelas wine kali padahal aku nggak pernah minum. Aku rasanya nggak mabuk tapi badan aku rada hangat dan rileks. trs dia ngajakin nonton, aku mau aja karena nggak terlalu malam. Karena yang nonton sepi, dia bebas rangkul-rangkul aku. Anehnya aku diem aja, rasanya nyaman dipelukin dia. Ngeliat aku diem aja dia makin berani, mukanya mulai di deketin ke aku tapi aku nolak kalo dia mau cium bibir aku. Tapi tambah parah karena yang dia cium kuping dan leher aku lama-lama lagi. Padahal itu termasuk daerah sensitif. Kelihatannya dia tau aku mulai ser… ser an… tangannya mulai turun ke dada aku dari bahu.

Tangannya lihai banget meskipun dari luar putaran-putaran jarinya mampu membuat aku sesak karena buah dadaku mengeras.Tangannya terus aku pegang, tapi yang satu ketahan yang lain aktif, dia berhasil buka kancing-kancing bajuku bagian atas, tangannya muter-muter diatas BHku yang tipis, malu juga rasanya kalau dia tahu pentilku keras banget. Bibirnya yang bermain dileherku, mulai turun ke bahu, dan…. wah gawat ternyata dia sudah menurunkan tali beha dan bajuku sampai ke pinggang, bibirnya bermain dia atas behaku, dan sekali rengut buah dada kiriku terekspos pada bibirnya…….

Begitu buah dada aku terekspos dia nggak langsung caplok tapi pentil aku yang keras disengol-sengol dulu sama hidungnya. Napasnya yang hangat aja sudah berhasil membuat putingku makin keras. Terus dia ciumin pelan pelan buah dadaku yang 34 C itu mula-mula bagian bawah terus melingkar sehingga hampir semua bagian buah dadaku dicium lembut olehnya. Belum puas menggoda aku lidahnya kemudian mulai menari-nari di atas buah dadaku. Aku tak tertahan mulai mendesah.

Akhirnya apa yang akau khawatirkan terjadi lidahnya mulai menyapu sekitar puting dan akhirnya….. akh……. putingku tersapu lidahnya… perlahan mula mula, makin lama makin sering dan akhirnya putingku dikulumnya. Ketika akau merasa nikmat dia melepaskannya….. dan kemudian mulai mengecup dari bagian tepi lagi… perlahan mendaki ke atas dan kembali ditangkapnya putingku. Kali ini putingku digigit perlahan sementara lidahnya berputar putar menyapu puting itu. Sensasi yang ditimbulkan luar biasa, semua keinginanku yang kupendam selama ini serasa terpancing keluar dan berontak untuk segera dipuasi.

Melihat aku mendesah di tambah berani. Selain menggigit-gigit kecil putingku sembari lidahnya menyapu-nyapu, tangannya mulai bermain di lututku. Terus terang aja selama menjanda aku belum pernah ML lagi. Perasaan yang kupendam selama ini kelihatannya mulai bergolak. Itu membuatku membiarkan tangannya menggerayangi lutut dan pahaku. Dia tahu tubuhku merinding menahan nikmat, karena kulitku mulai seperti strawbery titik-titik. Dengan lihai tangannya mulai mendaki dan kini berada diselangkanganku.

Dengan lembut dia mengusap-usap pangkal pahaku dipinggiran CDku. Hal ini menimbulkan sensasi dan nikmat yang luar biasa. Aku tak dapat duduk tenang lagi, sebentar bentar menggelinjang. Aku sudah tak dapat lagi menyembunyikan kenikmatan yang kualami. Hal ini dia ketahui dengan lembabnya CDku. Jarinya yang besar itu akhirnya tak mampu kutahan ketika dia memaksa menyelinap dibalik CDku dan langsung menemukan clitku. dengan gemulai di amemainkan jarinya sehingga aku terpaksa menutup bibirku agar lenguhan yang keluar tak terdengar oleh penonton lain.

Jarinya lembut menyentuh clitku dan gerakannya memutar membuat tubuhkupun serasa berputar-putar. Akhirnya pertahananku jebol, cairan kental mulai mengalir keluar di vaginaku. dan dia tahu persis sehingga dia mengintensifkan serangannya. Akhirnya puncak itu datang, kepeluk kepalanya dengan erat dan kuhujamkan bibirku ke bibirnya dan tubuhku bergetar. Dia dengan sabar tetap mengelus clitku membuatku bergetar-getar seolah tak berhenti. Lubang vaginaku yang basah dimanfaatkan denga baik olehnya. Sementara jari jempolnya tetap memainkan clitku, jari tengahnya mengorek-ngorek lubangku mensimulasi apa yang dapat dilakukan laki-laki terhadap wanita. Aku menggap-menggap dibuatnya.

Entah berapa lama dia membuatku seperti itu dan sudah beberapa kali aku mengalami orgasme, tapi tidak ada tanda-tanda bagaimana dia akan mengakhiri permainan ini. Akhirnya aku yang memulai… gila… entah apa yang mendorongku, tanganku tau tahu meraba-raba selangkangannya….. disana jemariku menemukan gundukan yang mulai mengeras. Begitu tersapu oleh belaianku, gundukan itu berubah menjadi batang hangat yang mengeras. Entah mengapa aku jadi senang menggodanya, jariku terus membelai turun naik sepanjang batang tersebut yang menurutku agar luar biasa ukurannya. Secara perlahan batang tersebut bertambah panjang dan besar menimbulkan getaran-getaran yang membuatku kembali mencapai orgasme.

Ketika orgasme tanganku secara tak sengaja meremas-remas bola-bolanya sehingga dia pun terangsang. Sambil mengecup daun telingaku Steve berbisik… shall we… go… Aku tak tau harus bagaimana dan menurutinya saja ketika dia menarik tanganku bangkit dari tempat duduk dan berjalan mengikutinya keluar bioskop melewati mall dan akirnya sampai di lobi sebuah hotel yang menyatu dengan bioskop dan mall tersebut. Langkahku agak tersendat ketika melewati lobi, tetapi jari tanganku tergengam erat padanya dan dia dengan sangat pasti menggiringku kerah lift yang mengantarkan kami ke kamar yang ternyata telah dipersiapkan sebelumnya olehnya.

Di dalam lift Steve sempat mencium bibirku dengan lembut seperti mencium kekasihnya ini membuat tubuhku bertambah lunglai. Aku tertegun berdiri di depan kamar yang telah dibuka pintunya oleh Steve, dan dia dengan sopan mempersilahkan aku masuk. Beberapa saat aku berdiam di depan pintu bimbang. Melihat kebimbanganku Steve tidak memberi kesempatan dianggkatnya tubuhku dengan kedua tangannya yang kekar dan dibopongnya kau masuk. Dengan cekatan dia menutup dan mengunci pintu. Aku sempat berontak tetapi kembali bibirnya melumat bibirku cukup lama dan dalam sehingga kenikmatan tak tuntas di bioskop tadi kembali muncul.

Sambil membopong aku Steve terus melumat bibirku dan perlahan namun pasti dia berjalan ke rah tempat tidur ukuran king size yang ada dalam ruang suite tersebut. Aku agak gelisah melihat situasi ini. Steve menyadari hal itu dan tanpa melepaskan ciumannya dia menurunkan tubuhku dengan perlahan tepat dipinggir ranjang. Kami berhadapan berpandangan sejenak, dia tersenyum dan kembali bibirnya mengecup ngecup bibir bawah dan atasku bergantian dan berusaha membangkitkan gairahku kembali. Aku berdesah kecil ketika tangannya memeluk pinggangku dan menarik tubuhku merapat ketubuhnya.

Bibirnya perlahan mengecup bibirku, lidahnya merambat diantara dua bibirku yang tanpa sadar merekah menyambutnya. Lidah itu begitu lihai bermain diantara kedua bibirku mengorek-ngorek lidahku untuk keluar. Sapuan lidahnya menimbulkan sensasi-sensasi nikmat yang belum pernah kurasakan, sehingga perlahan lidahku dengan malu-malu mengikuti gerakan lidahnya mencari dan mengikuti kemana lidahnya pergi. Dan ketika lidahku menjulur memasuki mulutnya dengan sigap dia mengulumnya dengan lembut, dan menjepit lidahku diantara lidah dan langit-langit. Tubuhku menggeliat menahan nikmat yang timbul. Aku merasa melayang tak berpijak, pengaruh minuman juga menambah aku kehilangan kontrol. Pada saat itulah aku merasa Steve membuka kancing-kancing gaun malamku yang terletak dipunggung.

Tubuhku sedikit menggigil ketika, angin dingin dari mesin AC menerpa tubuhku yang perlahan-lahan terbuka ketika Steve berhasil melorotkan gaun malamku kelantai. Aku membuka mataku perlahan-lahan dan kulihat Steve sedang menatap tubuhku dengan tajam. Dia nampak tertegun melihat tubuh mulusku yang hanya terbungkus pakaian dalam yang ketat. Sorotoan matanya yang tajam menyapu bagian-bagian tubuhku secara perlahan. Pandangannya agak lama berhenti pada bagian dadaku yang membusung. BH ku yang berukuran 34 D memang hampir tak sanggup menampung bongkahan dadaku, sehingga menampilkan pemandangan yang mengundang syahwat lelaki. Tatapan matanya cukup membuat tubuhku hangat, dan dalam hati kecilku ada perasaan senang dan bangga dipandangi lelaki dengan tatapan penuh kekaguman. Aku terseret maju ketika lengan Steve kembali merangkul pinggangku yang ramping dan menariknya merapat ketubuhnya. Tanganku terkulai lemas ketika sambil memelukku Steve mengecup bagian-bagian leherku sambil tak henti-hentinya membisikan pujian-pujian akan kecantikan bagian-bagian tubuhku.

Akhirnya kecupannya sampai di daerah telingaku dan lidahnya secara lembut menyapu bagian belakang telingaku. Aku menggelinjang, tubuhku bergetar sedikit dan rintihan kecil lepas dari kedua bibirku. Steve telah menyerang salah satu daerah sensitifku, dan dia tau itu sehingga hal itu dilakukannya berkali-kali. Dengan sangat mempesona Steve berbisik bahwa dia ingin menghabiskan malam ini dengan bercinta denganku, dan di amemohon agar aku tak menolaknya, kemudia bibirnya kembali menyapu bagian belakang telingaku hingga pangkal leherku. Aku tak sanggup menjawab, tubuhku terasa ringan, tanpa sadar tanganku kulingkarkan di lehernya. Rupanya bahasa tubuhku telah cukup dimengerti oleh Steve sehingga dia menjadi lebih berani. Tangannya kini telah membuka kaitan BHku, dan dalam sekejap BH itu sudah tergeletak di lantai.

Tubuhku terasa melayang, ternyata Steve telah mengangkat tubuhku, dibopongnya ke tempat tidur dan dibaringkan secara perlahan. Kemudian Steve menjauhi ku dan dengan perlahan mulai melepaskan pakaiannya secara perlahan. Anehnya aku menikmati pemandangan buka pakaian ini. Tubuh Steve yang kekar dan sedikit berotot tanpa lemak ini menimbulkan gairah tersendiri. Dengan hanya mengenakan celana dalam kemudian Steve duduk di ujung ranjang. Aku berusaha menduga-duga apa yang akan dilakukannya. Kemudian dia membungkuk dan mulai menciumi ujunung-ujung jari kakiku. Aku menjerit kegelian dan berusaha mencegah, namun Steve memohon agar dia dapat melakukannya dengan bebas. Karena penasaran dengan sensasi yang ditimbulkan.

Akhirnya aku biarkan dia menciumi, menjilat dan mengulum jari-jari kakiku. Aku merasa, geli, tersanjung dan sekaligus terpancing untuk terus melanjutkan kenikmatan ini. Bibirnya kini tengah sibuk di betisku yang menurutnya sangat indah itu. Mataku terbelalak ketika kurasakan perlahan tapi pastibibirnya makin bergerak keatas menyusuri paha bagian dalam ku. Rasa geli dannikmat yang ditimbulkan membuat aku lupa diri dan tanpa sadar secara perlahan pahaku terbuka. Steve dengan mudah memposisikan tubuhnya diantara kedua pahaku. Pertahananku benar-benar runtuh ketika Steve menyapu-nyapukan lidahnya dipangkal-pangkal pahaku. Aku berteriak tertahan ketika Steve mendaratkan bibirnya diatas gundukan vaginaku yang masih terbungkus celana dalam.

Tanpa memperdulikan adanya celana dalam Steve terus melumat gundungkan tersebut dengan bibirnya seperti dia sedang menciumkum. Aku berkali-kali menjerit nikmat, dan persaan yang telah lama hilang kini muncul kembali getaran-getaran orgasme mulai bergulung-gulung, tanganku meremas-remas apa saja yang ditemuinya, sprei, bantal dan bahkan rambut Steve, tubuhku tak bisa diam bergetar, menggeliat, dan gelisah, mulutku mendesis tak sengaja, pinggulku meliuk-liuk erotis secara reflek dan beberapa kali terangkat mengikuti gerakan kepala Steve. Untuk kesekian kalinya pinggulku terangkat cukup tinggi dan pada saat itu Steve tidak menyianyiakan kesempatan untuk menarik celana dalamku lepas.

Aku agak tersentak, tetapi puncak orgasme yang semakin dekat membuat aku tak sempat berpikir atau bertindak apapun. Bukit vaginaku yang sudah lama tak tersentuh lelaki terpampang di depan mata Steve. Dengan perlahan lidah Steve menyentuh belahannya, aku menjerit tak tertahan dan ketika lidah itu bergerak turun naik di belahan vaginaku, puncak orgasme tak tertahankan. Tanganku memegang dan meremas ramput Steve, tubuhku bergerta-getar dan melonjak-lonjak. Steve tetap bertahan pada posisinya, sehingga lidahnya tetap bisa menggelitik klitorisku, ketika puncak itu datang.

Aku merasa-dinding-dinding vaginaku mulai lembab, dan kontraksi-kontraksi khas pada lorong mulai terasa. Itulah salah satu kelebihanku lorong vaginaku secara refleks akan membuat gerakan-gerakan kontraksi, yang bisa membuat lelaki tak bisa bertahan lama. Steve nampaknya dapat melihat kontraksi-kontraksi itu, sehingga membuat bertambah nafsu. Kini lidah nya semakin ganas dan liar menyapu habis daerah selangkanganku, bibirnya ikut mengecup dan bahkan bagian cairanku yang mulai mengalir disedot habis olehnya. Nafasnya mulai memburu. Aku tak lagi bisa menghitung berapa kali aku mencapai puncak orgasme. Steve kemudian bangkit, dengan posisi setengah duduk dia melepaskan celana dalamnya, beberapa saat kemudian aku merasa batang hangat yang sangat besar mulai menyentuh, nyentuh selangkanganku yang basah. Steve membuka kakiku lebih lebar, dan mengarahkan kepala kemaluannya ke bibir vaginaku.

Meskipun tidak terlihat olehku, aku bisa merasakan betapa keras dan besarnya milik Steve itu. Dia mempermainkan kepala penisnya di bibir kemaluanku di gerakan keatas ke bawah dengan lembut, untuk membasahinya. Tubuhku seperti tak sabar menanti tindakan yang selanjutnya. Kemudian gerakan itu berhenti. Dan akau merasa sesuatu yang hangat mulai mencoba menerobos lubang kemaluanku yang sempit. Tetapi karena liang itu sudah cukup basah, kepala penis itu perlahan tapi pasti terbenam, makin lama-makin dalam. Aku merintih panjang ketika Steve membenamkan seluruh batang kemaluannya. Aku merasa sesak, tetapi sekaligus nikmat luar biasa, seakan seluruh daerah sensistif dalam liang itu tersentuh. Batang kemaluan yang keras dan padat itu disambut oleh kehangatan dinding vaginaku yang telah lama tidak tersentuh. Cairan-cairan pelumas mengalir dari dinding-dindingnya dan gerakan kontraksi mulai berdenyut, membuat Steve membiarkan kemaluannya terbenam agak lama merasakan kenikmatan denyutan vaginaku. Kemudian Steve mulai menariknya keluar perlahan-lahan dan mendorongnya lagi, makin lama makin cepat. Sodokan-sodokan yang demikian kuat dan buas membuat gelombang orgasme kembali membumbung, dinding vaginaku kembali berdenyut, kombinasi gerakan ini dengan gerakan maju mundur membuat batang kemaluan Steve seolah-olah diurut, kenikmatan tak bisa disembunyikan oleh Steve, gerakannya semakin liar, mukanya menegang, dan keringat menetes dari dahinya. Melihat hal ini, timbul keinginanku untuk membuatnya mencapai nikmat. Pinggulku kuangkat sedikit dan kemudian membuat gerakan memutar manakala Steve melakukan gerak menusuk. Steve nampaknya belum terbiasa dengan gerakan dangdut ini, mimik mukanya bertambah lucu menahan nikmat, batang kemaluannya bertambah besar dan keras, ayunan pinggulnya bertambah cepat tetapi tetap lembut.

Akhirnya pertahanannya bobol, kemaluannya menghujam keras dalam vaginaku, tubuhnya ambruk menindihku, tubuhnya bergetar dan mengejang ketika spermanya mencemprot keluar dalam vaginaku berkali-kali. Akupun melenguh panjang ketika untuk kesekian kalinya puncak orgasmeku tercapai. Sesaat dia membiarkan batangnya di dalamku hingga nafasnya kembali teratur. Tubuhku sendiri lemas luar biasa, namun harus kuakui kenikmatan yang kuperoleh sangat luar biasa dan belum pernah kurasakan sebelumnya. Kami kemudian terlelap kecapean setelah mereguk nikmat…

Cewek Di Twenty One

6 Aug

Download

Kali ini gue mau cerita pengalaman gue dengan seorang cewek yang memang pekerjaannya adalah untuk memuaskan nafsu birahi cowok-cowok yang membutuhkan. Berawal pada suatu hari (gue udah lupa hari dan tanggalnya), saat itu gue udah mulai kerja di suatu perusahaan yang lumayan besar. Yang gue inget hari itu gue enggak masuk kantor berhubung sedang libur. Untuk mengisi kekosongan hari itu gue jalan- jalan ke Blok-M Plaza sendiri aja karena gue lagi engga punya cewek (baru putus), iseng aja gue keliling sendiri mulai dari lantai bawah sampai ke lantai atas dan akhirnya gue stand by di bioskop twenty one. Sambil asik ngeliat poster-poster film yang dipasang, mata gue jelalatan kekiri dan kekanan kali-kali aja ada cewek yang mau nemenin gue nonton film. Tapi kayaknya hari itu hari sial gue, karena gue liat engga ada satu cewekpun yang sendirian, semua cewek yang dateng kesitu semua bawa pasangan.

Setengah putus asa gue beli aja tiket nonton dalem hati gue bilang “ya udah lah “. Saat pintu theater di buka gue langsung aja masuk dan nunggu filmnya diputer. Waktu film ampir maen tiba-tiba ada yang negor gue “Permisi Mas..!”, waktu gue liat ternyata yang ngomong adalah seorang cewek. Dia ternyata duduk disebelah gue, trus gue bales aja “Silahkan ehm sendiri aja ?”, gue tanya gitu karena gue engga liat siapa-siapa lagi selain dia. “Iya nih lagi iseng abis boring sih kalo dirumah .!”, tuh cewek jawab sambil ngeliat ke gue. Dalem hati gue pikir “Nah ini dia, tadi dicari diluar engga ada ehh..engga taunya malah dapet di dalem”. Gue terusin aja nanyanya “Kenapa koq dirumah bisa boring sih ?”. “Ya..bosen aja kalo hari libur gini, engga ada kegiatan tuh !”, di bilang sambil mulai makan popcorn yang dia bawa. “Eh Mas mau ?”, dia nawarin popcorn ke gue.”Wah makasih deh nanti aja yah!!”, jawab gue.

“Ooo..iya..nama gue Jimmy, nama elo siapa kalo boleh tau ?”, tanya gue. “Nama gue Reny, elo sendiri juga Jim “, tuh cewek nanya lagi ke gue. “Iya abis sama kaya elo, gue juga lagi engga ada acara makanya gue nonton aja “, sahut gue. Akhirnya kita berdua jadi ngobrol panjang lebar sambirl nunggu film maen. Pas film udah maen gue keluarin cocacola kaleng yang gue beli di luar dan berniat utuk membukanya. Entah kenapa tiba-tiba tuh cocacola kaleng muncrat isinya pas gue buka dan airnya menyembur keluar mengenai badan Reny.

Dengan reflek gue keluarin saputangan gue dan langsung ngebersihin air cocacola yang ada dibadan Reny sambil bilang “Waduh sorry berat nih sumpah gue engga sengaja !!”. Waktu ngebersihin gue engga sengaja nyenggol teteknya tuh cewek wah ternyata walaupun engga gede-gede amat tapi padet banget. “Engga apa-apa koq Jim kan elu engga sengaja ini !”, bales Reny. Berhubung si reny diem aja waktu kesenggol teteknya ya udah gue lama-lamain aja ngbersihin di bagian itu sambil sesekali nyoba ngeremes. “Wah..koq betah ya “, sahut Reny. Sambil belaga bego gue tanya “Betah kenapa ?”. “Itu tangan koq malah maenin tetek gue “, kata Reny sambil nahan senyum. “Abis tetek elo ngegemesin sih, sekel banget Ren ?”, sahut gue lagi. “Iya dong kalo punya properti tuh kan harus dirawat biar bagus “, kata Reny lagi.

Ditengah filem maen gue iseng nanya gini “Ren dari pada disini mending kita cari tempat aja yuk buat ngobrol ?”. Trus si Reny bilang “Ya udah nunggu apa lagi Jim ! Eh elo bawa mobil ?”. “Beres “, sambil gue gandeng tangan Reny untuk keluar dari gedung bioskop. Sampe dimobil gue tanya ke dia “So kita mau kemana nih ? Ren ?”. “Ya terserah elo aja kan elo yang ngajak !”, jawab Reny. Akhirnya gue ajak aja ke hotel yang terdekat yaitu ke hotel Melawai. Singkatnya setelah semua urusan check in selesai dan kita berdua udah sampe kamar, gue tanya lagi sama dia..”Ehm kita mau ngobrol atau mau ngapain nih ?”. “Ngapain juga kita disini cuma ngobrol doang Jim kan gue juga tau maunya elo apa .!”, Reny bilang gitu sambil ngelepas baju kaos dia dan rok mininya. Wah bodinya lumayan oke juga nih walaupun wajahnya engga begitu cantik sih. Dia pake bra sama cd warna item transparan jadi pentil teteknya dan jembutnya yang engga begitu lebat kelihatan ngebayang.

“Buka dong baju elo Jim trus elo tunggu di tempat tidur, gue mau ke toilet dulu nih “, sambil ngomong gitu dia masuk ketoilet Dalem hati gue ngomong “Sialan nih cewek gue disuruh-suruh nih bikin gue malu aja !”. Tapi gue buka aja baju, celana jeans dan cd gue yang pasti kontol gue udah ngaceng nunjuk keatas. Timbul pikiran iseng gue “Si Reny ngapain yah di toilet ah..gue susul aja “, langsung aja gue susul dia ke toilet. Pas pintu gue buka ternyata dia lagi nyebokin memek dia pake shower sambil duduk dipinggiran bak mandi. “Heei ngapain elo masuk Jim bukannya nunggu di kasur .?”, dia ngomong gitu sambil sedikit kaget. “Abis elo lama banget sih elo liat dong kontol gue udah ngaceng berat nih .”, sambil gue acungin kontol gue ke muka dia. “Hihihihi udah horny yah aduh kasian sini gue jilatin deh .!”, sambil dia ngelus-ngelus kontol gue.

“Elo ngapain sih lama bener ?”, gue tanya gitu sambil nikmatin elusan tangan dia di kontol gue. “Terus terang Jim gue juga udah horny waktu di bioskop tadi .sampe memek gue basah jadi gue cuci dulu abis tengsin sih .!!!”, setelah ngomong gitu dia mulai jilat dan ngelamotin kontol gue. “Uhhh .shhhhh enak Ren .!”, gue ngerasa kontol gue anget banget waktu di lamot ama Reny yang sesekali ngegigit gemes kontol gue. Sekitar lima menit Reny ngelamot kontol gue sampe basah banget ama air liurnya, gantian gue yang beraksi. Gue maenin teteknya, pentilnya yang kecil dan berwarna coklat tua gue pelinitr- pelintir trus yang satu lagi gue remes dengan gemes gue liat si Reny merem sambil ngerasain remesan tangan gue.

Setelah beberapa lama gue suruh aja si Reny nungging di dalem bak mandi karena gue mau maen pake dog style. Berhubung nih cewek kayaknya sih perek jadi gue engga mau jilatin memek dia. Waktu dia nungging busyeet..pantat dia bohai banget trus gue elus-elus tuh pantat yang bohai..mulai dari arah pinggang sampe kebagian memeknya yang kalo nungging gitu jadi keliatan jelas semua isi didalemnya, gue mulai ngelus- ngelus jembutnya yang jarang trus kebagian itilnya gue gesek-gesek sambil sesekali gue masukin jari tengah gue ke lobang memeknya yang udah mulai basah. “Ahhhh .uhhhh ..shhhhh .waw Jim .enak Jim ah ..!!”, Reny mulai medesah genit keenakan.

Setelah gue rasa udah cukup basah akhirnya gue arahin kontol gue ke lobang memeknya dan perlahan gue dorong maju “Slebbbb .!”, kontol gue masuk semua kedalem memek Reny karena memang udah basah jadi engga begitu susah. “Aaawww .asshhh .shit .ouhhh .Jimmy ahhhh!!”, Reny menjadi histeris setelah gue gerakin pinggul gue maju mundur perlahan. Rasanya memang nikmat banget apalagi buat gue yang udah kira-kira dua minggu belon tersalurkan nafsu birahi gue. “Shhh oohhhh ..ahhh !!”, gue mendesah sambil maju mundurin pinggul gue dan tangan gue maenin pentil teteknya Reny yang juga udah mulai keras. “Ahh uuuhhh .shit Jim gue mau nyampe nih .ahhhhh .duhhhhh .waaaaawww..!!”, sambil ngomong gitu si Reny menekan keras pantatnya ke belakang agar batang kontol gue masuk lebih dalem lagi kedalam memeknya.

Gue ngerasa ada cairan hangat yang membasahi batang kontol gue, ternyata si Reny udah orgasme ini ditandai dengan kepalanya mendongak ke atas dan diserati desahannya, “Auuhhh .shhh .Jim .Oufff .shhhhh .!!!”. Langsung gue cabut kontol gue dari memeknya dan gue gendong dia menuju ke tempat tidur yang nyaman. Gue rebahin tubuh si Reny diatas tempat tidur dan gue jilatin teteknya yang mantaf punya dengan rakus. Tiba-tiba gue punya ide dan gue langsung bangun dari tempat tidur menuju ke mini bar yang ada disamping tv. Gue buka kulkas dan gue ambil juice jeruk. “Elo koq brenti sih Jim..??”, tanya Reny sambil masih celentang di tempat tidur. Gue jawab, “Ada deh mau tau aja !”.

Gue balik lagi ketempat tidur dan gue tuangin juice jeruk tersebut ke teteknya, walaupun sampe tumpah ke kasur gue engga peduli. Abis itu gue mulai jilatin teteknya si Reny dengan rakusnya sambil menikmati juice jeruk yang gue tuang tadi. “Ohhhh Jim..geli geli Jim Ahhh .”, Reny mulai blingsatan engga karuan sambil jambak rambut gue. Gue terus jilat dan ngelamot teteknya Reny sampe juice jeruk tersebut abis. Dan setelah itu gue buka pahanya lebar-lebar untuk gue sodok dengan kontol gue lagi. “Blessspp..ahhh ..shhh “, gue mulai bergerak naik turun “Slebbb blesss .slebbb blesss “, terdengar bunyi dari memek si Reny yang udah mulai basah lagi. Reny yang udah mulai horny mulai menggerak-gerakkan pinggulnya mengikuti irama gue. Ternyata si Reny emang ahli karena gue ngerasain nikmat yang engga ada duanya, “Wahhh .Ren ahhhh elo hebat Ren shhhhh memek elo bisa nyedot ohhhh ..shhhh”, ucap gue keenakan. Gue ngerasa kalo kali ini gue mau nyampe, “Ahh Ren..gue mau keluar nih “. Reny mendorong tubuh gue sambil bilang, “Gue diatas deh..Jim!!”.

Gue cabut kontol gue dan gue rebahan menggantikan si Reny yang udah bangun dan langsung nangkring diatas perut gue. Reny mengarahkan kontol gue ke arah lobang memeknya dan menekan kebawah, “Bleeep ahhhh .”. Reny kini yang aktif dia bergerak keatas dan kebawah sambil menjambak rambutnya sendiri. Tangan gue yang bebas lansung bermain-main dengan teteknya Reny yang udah engga karuan warnanya abis gue cupangin tadi. “Ahhh duhhh Jim..gila enak bener shhh ouhhhh”, Reny sedikit menjerit. Setelah sekitar 15 menit gue ngerasa udah engga tahan lagi untuk orgasme “Ouuuhhfff Ren..gue udah engga tahan nih shhh .”, gue cengkram pinggang Reny untuk melampiaskan perasaan nikmat. “Jim kita keluar bareng ahhhh .shhhh ..ouhhhhh..Jimmmmm ..cret creet crooot croot..!!!”. Akhirnya kita berdua orgasme bersaaman, nikmat sekali yang gue rasakan saat itu. Setelah menikmati orgasme masing-masing kita tertidur sambil berpelukan.

Kita terbangun malam hari dan langsung berpakaian setelah itu langsung cabut. Ternyata hari libur gue engga sesial yang gue kira, malah gue dapet duren yang udah mateng hahahaha..

Teman Kantorku Ternyata…

5 Aug

Download

Jarum jam tanganku menunjuk ke angka 7 malam, tapi container belum juga selesai di muat, hufh… sialan banget, kapan aku bisa pulang on time, kalo jam segini belum juga dimuat barangnya. Aku mengumpat dalam hati. Beginilah nasibku yang masih tetap jadi karyawan bagian export di perusahaan garment.

Jabatanku memang supervisor, tapi karena jabatanku juga membuat jam kantorku tak menentu. Aku melangkah ke gudang muat di belakang, guna mengusir kepenatan. Maklumlah kalau di pabrik garment karyawan 80% perempuan muda lulusan sma, yahh lumayan ada sebagian yang memiliki paras cantik asli perempuan desa tanpa make up. Aku perhatikan seseorang yang dari tadi selalu curi-curi pandang ke arahku. Sosoknya lumayan cantik, dengan ukuran dada yang lebih menonjol dari pada teman-temannya seusianya yang kurang lebih 20-21 th. Belakangan Ayu namanya. Aku perhatikan saat aku sedang mengawasi container, dia selalu curi-curi pandang ke arahku. Aku memang pura-pura tidak tau walaupun dia juga sebenarnya menarik perhatianku.

Lebih dari 2 jam proses muat belum juga selesai, aku melangkah ke kantor marketing. Aku temui Atin, staf marketing yang bertanggung jawab langsung atas pemuatan barangnya. “ Tin, kenapa lama sekali muatnya, sudah jam 9 malam. Kapan mau pulang alo jam segini belum beres!!. “ maaf pak, tadi ada masalah carton jadi agak lambat muatnya. Tenang deh pak pasti beres” jawabnya. “ Beres-beres…dari tadi gitu melulu, mana perut lapar” timpalku kemudian.” “ nih pak, ada biscuit lumayan buat ganjal perut endutnya”, sambutnya sambil melirik genit. Terpaksa aku sikat juga tuh biscuit, ludes. “ Tin tolong awasin yah muatnya, aku mau pulang capek, besok kamu laporan ke saya kalau ada masalah” Baik boss..laksanakan.” itu jawabnya dengan gaya seorang polwan.

Atin sosoknya memang biasa saja, badannya yang cenderung padat, rambut pendek sebahu. Hanya saja Dadanya begitu menantang, dan itu yang menjadikanku betah kalau berhadapan dengannya.
Tuuut.tuuutt.. Telpon mejaku berbunyi membuyarkan konsentrasi kerjaku”

Halo pak Aji, ini Atin mau melaporkan tadi malam selesai jam 10, dan ada beberapa carton tidak bisa masuk container pak, gak muat, gimana yah.” ugh..masalah lagi gumanku, Oh please jangan sekarang, dimejaku sudah menumpuk masalah yang menunggu giliran aku selesaikan ”Ya udah nanti jam 4 sore aku ke belakang” jawabku singkat lalu “ Blak..” aku tutup gagang telepon dengan keras. Jam 6 sore lewat selepas maghrib aku baru ke gudang belakang menemui Atin “ Gimana caranya bisa gak masuk! Kan sudah saya hitung, dan harusnya ada space kosong, bukannya kurang kayak gitu” dengan nada keras aku marahi beberapa staf di gudang. “ sekarang kamu bikin laporan tertulis dan kasihkan ke manajer saya” lalu aku masuk ke ruang marketing dan duduk disana bermaksud mendinginkan hati. “ Maaf ya pak, kami membuat masalah lagi”.suara Atin memecahkan keheningan. Aku memandangnya, aku perhatikan dia dari ujung rambut sampai kaki, hmm..tubuh yang padat berisi, “ Ya sudah, bukan masalahku kok, tapi masalah pabrik, makan yuuk sudah jam 7 nih..” Bapak bayarin yah, lagi tanggal tua nih” Okelah aku yang bayarin, karena kau yang ajak..

Aku pacu motorku ke warung lesehan kurang lebih 3 km dari tempatku bekerja, aku pesan soup kambing dan sate kambing, dia hanya memesan nasi goreng , terserah lah gumanku..toh aku yang lapar. Hanya butuh waktu 15 menit untuk menghabiskan hidangan didepanku. Selesai makan aku ajak ngobrol Atin, hmm. Dari jarak dekat memang menarik dilihat, sepertinya masih gadis. Aku memang tidak tau banyak dan gak ada waktu untuk cari tau pribadinya. “ Kamu tinggal dimana? “di kos dekat pabrik pak, tuh disana” sambil menyebut alamat kos dia..”oh..disana, kost sendiri? “ iyah Pak habis suami jarang pulang pak, luar kota terus” Damn..sudah menikah ternyata umpatku, aku pikir masih gadis,”

Sudah punya anak berapa? Pancingku kemudian.” Satu mas, tapi di jawa dengan nenek” hufh..sudah punya anak pula?? tapi tubuhnya masih sintal, padat dan entak kenapa dia merubah panggilannya dengan sebutan”mas”. “ohh. Hanya itu jawabku..” aku tadinya tinggal di bogor, di rumah dengan adik sepupu dan suamiku, tapi akrena suamiku bagian proyek, sering ada proyek diluar kota, jadi aku putuskan kost dekat pabrik, supaya gak capek pulang pergi bogor” banyak kemudian yang dia ceritakan ke padaku dan entah kenapa disandarkan kepalanya di bahuku, aku perhatikan air matanya mulai menetes dipipinya.

Aku merasa ada masalah yang ingin di utarakan tapi tak bisa di ungkapkan dengan kata-kata. Aku beranikan memeleluk bahunya dari samping dan mengusap air matanya yang menetes, dan tanpa sadar mata kami beradu dekat sekali, sampai terasa hembusan nafasnya. Aku hanya memandang kosong entah apa artinya, dan entah siapa yang memulai, sesaat kemudian bibir kami bertemu, aku dapat rasakan gemetar di bibirnya, lembut dan hangat. Atin hanya melengkuh pelan “ uhm..mas..lalu aku beranikan menghisap lembit bibir bawahnya, mmhm yang membuat dia mengangkat dadanya, dan ditekankan ke dadaku, ugh..sangat kenyal dan terasa hangat. Kami baru tersadar bahwa kami sedang ada di bilik rumah makan lesehan, dan dibelakang kami ternyata beberapa karyawan sedang memperhatikan kami dari tadi. “ udah tin…aku tidak tau apa ini artinya, tapi aku hanya bisa mengatakan aku merasakan kehangatan kamu” Iyah mas, aku juga merasakan hal yang sama, tapi aku gak berani berharap terlalu tinggi, karena aku tau mas sudah berkeluarga “ jawabnya kemudian..aku hanya memberikan senyuman kepadanya….

Aku bergegas bangkit dan menuju ke kasir, untuk membayar makanan, aku lihat beberapa mata melihatku dengan senyum-senyum penuh arti…aku hanya cuek dan melangkah pergi setelah urusanku dengan kasir selesai….

Besoknya aku dan Atin semakin dekat saja, di sela-sela waktu kerja kami sempatkan selalu menyapa dan bercanda lewat telpon. Tidak seperti dulu, kaku dan seperti musuh saja.

“ Mas Aji makan siang dimana, bareng yuk..Jumatan khan istirahatnya lama” sapa Atin lewat telpon memaksaku mengentikan sejenak konsentrasi kerjaku.” Makan di Rumah Makan Solo kayaknya deh..tapi okey deh yuuk makan bareng” lumayan ada waktu 2 jam untuk melepaskan penat dengan Atin pikirku..
Tepat jam 11.30 Atin sudah menunggu di depan pabrik,” makan dimana kita Tin..”
“Ehm… gimana kalo kita beli saja mas, lalu makan di kosta ku”
wah…ada angin apa nih pikirku” Okeylah”, lalu kupacu motorku ke RM.Padang langganan, beli 2 bungkus nasi dan segera melaju ke Kostan Atin. Suasananya sepi karena sebagian besar yang kost disana karyawan.

Sambil makan kami selingi dengan candaan yang kadang mengarah, tapi kami tetap jaga sikap karena belum lama dekat. “ mas malem sabtu temani beli baju yah, Atin pengen jalan tapi gak ada teman”..Boleh, selesai kerja aku anterin kamu yah..” Okey deh “ sahut Atin sambil mengecup pipiku,
Dengan alasan pekerjaan aku sms istriku bahwa aku akan pulang malam. Dua jam lebih aku temani Atin memilih-milih baju dan kahirnya menemukan yang dicari, setelah selesai dibayar aku kembali antar Atun ke kostnya.

“ Kenapa Atin?? kok sedih gitu, gak suka baju yang sudah dibeli , atau sakit?” aku tempelkan telapak tanganku di dahinya “ gak panas kok” kataku kemudian..
“ gak ada apa-apa mas, hanya kangen pengen pulang ke bogor saja..gak apa-apa kok”..jawabnya pelan dengan mata berkaca-kaca
“ Atin ingin pulang ke bogor..Mau mas antar”
“gak usah lah mas, nanti gimana istri mas, nanti dicariin loh?”
“Ya udah sebentar yah..” aku kemudian keluar kostnya dan menelpon istriku
“ Mah…ada masalah pekerjaan nih, papa harus keluar kota ke Pabrik patner, karena emreka gagal penuhi proyek untuk ekspor sabtu besok, gak papa yah, kemungkinan menginap”..
“ Okey deh pap, hati-hati diselesaikan..jangan lupa makan malam yah” jawab istriku di ujung telpon..
Aku kembali masuk ke kostan dan melihat Atin yang masih terduduk diam. Aku duduk di hadapannya dan kubelai rambut pendeknya.
“Atin, jangan sedih yah, ayuuk berkemas..mas anterin kamu ke Bogor”
“bener mas..bisa anterin?” sahutnnya gembira
“iyah, ayuuk nanti kemalaman, lagian kayaknya mau hujan tuh”

Segera dia memasukan beberapa baju ke tas rangsel kecilnya” ayuk mas ..aku udah siap”
Lalu kupacu motor ku sekencang-kencangnya, perjalanan Bekasi – Bogor yang biasanya 2 jam aku tempuh cuman dalam 1 jam.
Sekitar jam 11 malam kami sampai di rumah kecilnya di bogor tetangga kanan kiri rupanya sudah terlelap dalam tidurnya masing-masing..” Mas.motornya dimasukan ke dalam saja, aku mandu dulu yah” lalu dia berlalu ke kamar mandi yang bisa diliat dari ruang tamu
Sementara aku duduk di ruang tamu setelah memasukan Motorku ke ruang tamu.

“mas mau mandi juga gak..teriaknya dari dalam kamar mandi”
“nanti lah Tin, masih dingin angin nih”
Selesai mandi, Atin keluar mengenakan daster merah dan terlihat sangat sexy. Penisku meregang melihat sosoknya dengan rambut basah dan lampu ruangan yang temaram, sungguh sangat menggugah hasrat sex ku ..
“mas mo nginep di sini saja khan? Sudah jam segini, nih kalo mau mandi” Tia memerikan handuk kepadaku

Aku hanya diam segera melangkah ke kamar madi. Entah kenapa aku tak bisa berkata-kata di depan Atin saat itu, entah karena pesonanya atau karena hasrat sex ku yang sedang membumbung tinggi.
Di kamar mandi aku sudah membayangkan betapa malam ini akan emnjadi malam yang indah berdua dengan Atin, dan peniskupun sudah berdisi tegak, rupanya tak sabar menemui teman barunya.
Usai mandi aku berjalan melewati kamar Atin yang rupanya tidak ditutup pintunya, dan lampu kamar yang sudah dimatikan, namin samar tetap bisa kulihat tubuhnya yang tidur tengkurap…hm..rupanya dia lelah setelah seharian bekerja..gumanku.

Ku beranikan memasuki kamar dan bertanya pelan “ Tin aku tidur dimana..” rumah itu memang kecil dan hanya memiliki satu kamar tidur, sedang di ruang tamu hanya ada sofa dan satu kasur tikar di depan tivi. “ Tidur di sini saja mas…” sambil tangannya menarik tanganku..
Dan reflek aku langsung mencium bibirnya dengan lembut, Aku kulum dan aku hisap pelan bibirnya’ Uhmm…mass…..” hanya desahan lembut yang kudengan dari mulutnya. Mulutku semakin liar mecium bibirnya, ku julurkan lidahku lebih dalam ke rongga mulutnya, lidahku liar mencari lidah Ati, setelah kudapatkan, aku hisap lembut lidahnya “ uhmm..uhmm..” erangnya pelan karena mulutnya terlutup bibirku..

Tanganku yang dari tadi membelai dan meremas bongkahan pantatnya kini merambat ke dada, mencari gundukan daging besar yang selama ini hanya bisa ku pandangi dari luar bajunya.” aach..mass…, lepaskan saja Bhnya” pintanya..
Tanpa menunggu lagi aku lepas kaitan Bhnya, dan sepasang payudara berukuran 36 terpampang di depan mataku. Dan segera bibirku berpindah dari bibirnya turun menyusuri leher lalu ke dadanya yang sangat padat… aku jilat sekeliling dadanya dengan lembut dan sesekali aku sedot pelan.. “ ach…mass…enak… aku hisam putih susunya yang sudah mengeras. Sementara tanganku yang satunya meremas dadanya yang satunya dengan lembut..sungguh dada yang lembut dan padat, sepertinya sangat jarang di sentuh suaminya. Tidak sampai 10 menit, tubuhnya menegang kaku, lalu mengejang dan mengerang keras’ eehhh…mas…aku dapat……aahhh.mas..aku dapaatt….

Tapi aku tidak pedulikan, dan tangaku langsung me raba ke selangkangannya yang sudah dibanjiri air kenikmatan…” ach…mas….enak masa..” Kumainkan jemariku di itilnya yang menonjol.. aku pilin-pilin pelan itilnya dengan mulutku tetap menghisap-hisap putihnya. Tidak sampai lima menit tubuhnya kembali mengejang dan mulutnya mengerah keras..”hhmmm….masa..aku dapat lagi…mas…oh..mas….enak…”

Gampang sekali dia mendapatkan orgasme , gumanku dalam hati, baru aku ciumin putingnya dan mainkan itilnya saja sudah mendapatkan dua kali orgasme.

Mulutku tak sabar untuk segera mencium memeknya yang sangat mengguda, dan aku pindahkan posisiku menjadi 69, aku paksakan mulutnya menghisap kontolku yang dari tadi sudah meneteskan air rangsangan..dan aku jilat memeknya, aku hisap itilnya lembut, dan aku mainkan dengan lidahku.. terasa lembut dan kenyal itilnya. Walaupun hanya samar aku bisa lihat memeknya karena penerangan ruangan yang sangat redup, tapi itu sudah sangat membangkitkan gairahku.

“hmm….ttiin..” aku sesekali mengerang menahan nikmatnya hisapan mulutnya ke penisku, dalam posisi aku diatas seperti itu penisku bebas menggantung ke bawah, sehingga Atin dengan mudah menghisap penisku sampai pangkalnya.”acchh..Atin
…enak banget”…
“hmmm…” hanya suara itu yang keluar dari mulutnya yang penuh menghisap penisku..
Lidahku semakin intensif merangsak masuk ek lubang memeknya, dan beberapa menit kemudian tubuhnya mengejang, dan dia kembali menggapai puncak kenikmatan..
“mas…sudah mas….cukup mas….” kepalaku di dorong menjauh dari memeknya ..

Penisku yang dari tadi sudah mengeras maksimal segera ku arahkan ke lubang memeknya, aku gesek-gesekkan sebentar ke bibir memeknya dan itilnya, Atin hanya melengung panjang.” uuhhhh..masssss…” Pelan-pelan aku masukan kepala penisku ke dalam ememknya, terasa berdenyut-denyut memeknya , mungkin sudah beberapa lama memeknya tidak dimasuki penis… Aku tarik keluar dan kembali aku dorong penisku masuk, dan aku paksakan masuk sampai ke pangkalnya. “ aachh….uhhh..ATin, memek kamu nikmat banget”…
“iyah mas…udah setahun suamiku belum menyentuhku”

Aku semakin memacu penisku, ku pompakan keluar masuk memeknya, bunyi keciplakan benturan penisku dengan dinding -dinding memeknya terdengar keras, mengiringi goyangan kami. Sementara mulutku terus aktif menghisap putihnya, bergantian kiri dan kanan. “ aufhh..mas…aufh,…mas…“ehhmm…mas…aku mau sampai lagi…” erangnya… dan aku lebih mempercepat ritmi kocokan penisku ke dalam ememknya, lima menit kemudian, dia mengerang keras…”aaahhhhhhhh..masssssss…aku sampaaaaaii…”…
“iyah sayang…lepaskan, dan tuntaskan….” jawabku….
“iyah mas…..iyah..” tubungnya menghentak-gentak kasur yang telah basah oleh keringat kami.

Aku miringkan tubuh Atin yang sudah terkulai lemas menghadap ke kanan, kaki kanannya aku biarkan luruh ke bawah, dan kaki kirinya aku angkat ke atas, lalu aku masukan penisku menyamping, dan ini rupanya memberikan sensai beda buat Atin” acchh…mas….nikmat…”ach…aku gak akan tahan lama dengan gaya ini mas..ach..ach..aah..”..mulut Atin terus mendesah dan mengeang menahan nikmat di memeknya…sementara aku terus mengocok keluar masuk penisku dari samping, dan memang dengan gaya ini penisku makin terasa dijepit dinding memeknya yang terasa hangat dan sangat menggigit..” “Atin, bentar lagi aku keluar..mau dikeluarin dimana”…

“ Maunya dimana mas…. didalam juga gak apa-apa, aku masih ada KB kok”..ahh..ahh…aakku juga mmau dapat…, kita bareng mas”…”iyah Tin…kita barengan..ach…Tin..AKu keluar…..acchh….serr..ser…ser….terasa tiga kali semburan spermaku saat menyembur di dalam liang kenikmatan Atin, dan itu membuat Atin kembali mendapatkan orgasmenya..” iyah mas..aku juga dapaat..mass…achh…….achh…” tubuhnya kembali mengejang…. mendapatkan orgasmenya yang terakhir…

Aku biarkan penisku tertahan beberapa saat di dalam memeknya, sambil merasakan sensasi denyutan memeknya yang sedang berdenyut-denyut pasca orgarme berulang-ulang yang dia dapatkan…
Setelah beberapa saat tubuhku limbung dan ambruk ke samping Atin, tak ada kata-kata yang terucap dari mulutku, hanya senyuman kecil penuh arti sebagai tanda aku sanagat menikmati permainan nya…
Lalu kamipun terlelap berpelukan tanpa busana, tak peduli keringat masih membasahi tubuh kami di kamar kecil yang memang tidak ber AC, hingga pagi menjelang…

Mataku masih terasa berat, pertempuran ranjang semalam ternyata sangat menguras tenaga hingga tak terasa sudah jam 7 pagi, tapi badanku masih sangat lelah.. Aku memang bukan tipe cowok petualang sex, tapi permainan semalam memberikan kenangan tak terlupakan, dan memang baru malam tadi aku melakukan hubungan ranjang dengan wanita selain istriku…
Sementara Atin masih tertidur tengkurap tanpa busana , selimut dan seprei berantakan tak beraturan. Yah memang semalam kami main tanpa penerangan lampu, hanya sedikit pantulan cahaya dari ruang depan.. Baru aku sadari kalau di tebok sebelah kananku terpajang foto Atin dengan suaminya dalam busana pengantin. Aku segera bangkit dan membangunkan Atin, bukan karena melihat foto itu, tapi aku teringat ceritanya kalau dia tinggal berdua dengan keponakannya

“ Atin…Atin…bangun, udah jam 7,…. Katamu adikmu kerja shift 3, harusnya jam segini dia pulang…”..
“eeeehmm…..” Atin menggeliat ..” hah..jam berapa seakrang” Atin bergegas bangun..” Sudah hampir jam 7” kataku…
Atin kemudian terdiam dan memandangi foto pernikahannya lalu berkata ” Maafin aku yah mas…”… seketika aku bangkit dan menuju kamar mandi…
Ada perasaan kesal dan cemburu, walaupun sampai detik ini pun aku masih belum tau apa status hubungan kami, kata cinta dan sayang belum sekalipun aku ucapkan..

Aku siramkan gayung berisi air dingin itu ke kepalaku, mendinginkan pikiranku yang sesaat kacau…
“tok..tok…tok….mas…mas… mas kenapa? Marah yah” Atin mengetuk pintu kamar kamdi yang aku kunci. “ Gak apa-apa kok, aku hanya mau mandi” Sahutku .” Beneran gak apa-apa yah” Tanya nya kemudian..” Iyah…aku hanya ingin mandi..udah lengket keringet gak enak rasanya” jawabku sambil menggosokan Sabun ke seluruh badanku..

Sesaat suaranya menghilang, sampai aku selesai mandi dan keluar dengan lilitan handuk, aku tak menemukan Atin.
Tiba-tiba Atin muncul dari dari pintu depan, membawa kantung plastic berisi belanjaan sayur… “ Mas mandinya lama, jadi aku ke depan belanja ini buat sarapan pagi” sambil menunjukan sekantung penuh tas plastik berisi belanjaan sayuran..” Muuuach maafin aku yah mas kalau aku tadi keceplosan ngomong gitu di kamar” tiba-tiba dia mengecup bibirku manja…

“oh iyah mas.. Dina keponakanku sms pulang kerja dia ke rumah temannya, jam 11 siang baru pulang” katanya kemudian “ Oh..gitu ya sudah mandi sana, bau kecut banget juga pede banget keluar belanja..” jawabku singkat. “ Tapi doyan khan..” jawabnya sambil berlalu dan meremas penisku yang masih layu dibalik handuk…” Ihhh..kecil banget” kayaknya semalem kekar.” godanya kemudian dan tangannya membuka penutup handuk, diraihnya penisku yang mulai mengembang tapi belum maksimal” Coba aku pingin liat lagi full sizenya ach..” katanya kemudian diraih penisku, dan di kecupnya lembut, seketika penisku bangkit dan memperlihatkan ukuran sebenarnya, tidak terlalu besar sih standar ukuran indonesia saja, tapi cukup tanggung untuk menghadapi perempuan yang terlihat haus sex seperti Atin ini.

“Mmmff..hmm.”…suaranya mulutnya saat mengisap penisku. Di jilatnya lembut dari kepala, batang hingga kantung penisku..” Acchh…tiiinnnnn….” aku hanya mengerang dan tanganku berusaha meraih selangkangannya, namun di tangkisnya “ Udah mas….kali ini aku hanya mau mas saja yang dapat”.
“uughh..cuuurang…ehmm..” jawabku parau karena merasakan sensasi sedotan mulutnya. Terpaksa tanganku hanya bisa memegang kepalanya dan mendorong maju mundurkan kepalanya supaya posisi penisku pas di sudut mulutnya”..eehhhmm..tin..enak…..ehhm…” tak sampai 15 menit terasa ada yang mau keluar daripenisku’ “ehmm..tin..aku hampir keluar”….dia hanya mengacungkan jempolnya tanda oke saja dikeluarkan..”

aachmm…aachh..TTiin..aku keluar”..sesaat kemudia terasa ada yg bergerak dari kantung penisku menuju puncak kepala menisku…serr..ser….seer…terasa 3 kali spermaku keluar dari penisku, dan Atin tak mempedulikan dan tetap mengisaphisap penisku..” Augh…Tin..ngilu..Augh..” aku hanya tersedak-2 menahan ngilu pasca orgasme. Atin lalu menyudahi dengan sedotan panjang terhadap penisku, sehingga tak setetspun spermaku keluar dari mulutnya, semua di telan.” hmm…enak..buat sarapan pagi he.he.he.he.” tawanya pelan..”

Udah sana mas mandi lagi, lalu pakai baju, bentar lagi Dina kayaknya pulang, lalu mas tiduran di depan yah, biar seolah mas dari semalam tidur di depan” hmm…cerdik juga nih otaknya” batinku…Aku lantas bergegas mandi dan memakai pakaianku yang semalam, talu tiduran di kasur tikar di depan tv di ruang depan, dan ternyata aku benar-benar terlelap..

Ngeseks Dengan Gadis Sampul

5 Aug

Download

 

Siang itu panas sekali ketika aku melangkah keluar dari kampus menuju ke mobilku di tempat parkir. Segera kupacu pulang mobilku, tapi sebelumnya mampir dulu beli es dawet di kios di pinggir jalan menuju arah rumahku. Setelah sampai rumah dan kumasukkan mobil ke garasi, segera kuganti baju dengan seragam kebesaran, yaitu kaos kutang dengan celana kolor. Kucuci tangan dan muka, kemudian kuhampiri meja makan dan mulai menyantap makan siang lalu ditutup dengan minum es dawet yang kubeli tadi, uaaaah… enak sekali… jadi terasa segar tubuh ini karena es itu.

Setelah cuci piring, kemudian aku duduk di sofa, di ruang tengah sambil nonton MTV, lama kelamaan bosan juga. Habis di rumah tidak ada siapa-siapa, adikku belum pulang, orang tua juga masih nanti sore. Pembantu tidak punya. Akhirnya aku melangkah masuk ke kamar dan kuhidupkan kipas angin, kuraih majalah hiburan yang kemarin baru kubeli. Kubolak-balik halaman demi halaman, dan akhirnya aku terhanyut.

Tiba-tiba bel pintu berbunyi, aku segera beranjak ke depan untuk membuka pintu. Sesosok makhluk cantik berambut panjang berdiri di sana. Sekilas kulihat wajahnya, sepertinya aku pernah lihat dan begitu familiar sekali, tapi siapa ya..?
“Cari siapa Mbak..?” tanyaku membuka pembicaraan.
“Ehm… bener ini Jl. Garuda no.20, Mas..?” tanya cewek itu.
“Ya bener disini, tapi Mbak siapa ya..? dan mau ketemu dengan siapa..?” tanyaku lagi.
“Maaf Mas, kenalkan… nama saya Rika. Saya dapat alamat ini dari temen saya. Mas yang namanya Adi ya..?” sambil cewek itu mengulurkan tangan untuk bersalaman.
Segera kusambut, aduuuh… halus sekali tanganya.
“Eng… iya, emangnya temen Mbak siapa ya..? kok bisa tau alamat sini..?” tanyaku.
“Anu Mas, saya dapat alamat ini dari Bimo, yang katanya temennya Mas Adi waktu SMA dulu…” jelas cewek itu.

Sekilas aku teringat kembali temanku, Bimo, yang dulu sering main kemana-mana sama aku.
“Oooh… jadi Mbak Rika ini temennya Bimo, ayo silahkan masuk… maaf tadi saya interogasi dulu.”
Setelah kami berdua duduk di ruang tamu baru aku tersadar, ternyata Rika ini memang dahsyat, benar-benar cantik dan seksi. Dia saat itu memakai mini skirt dan kaos ketat warna ungu yang membuat dadanya tampak membusung indah, ditambah wangi tubuhnya dan paha mulus serta betis indahnya yang putih bersih menantang duduk di hadapanku. Sekilas aku taksir payudaranya berukuran 34B.

Setelah basa-basi sebentar, Rika menjelaskan maksud kedatangannya, yaitu ingin tanya-tanya tentang jurusan Public Relation di fakultas Fisipol tempat aku kuliah. Memang Rika ini adalah cewek pindahan dari kota lain yang ingin meneruskan di tempat aku kuliah. Aku sendiri di jurusan advertising, tapi temanku banyak yang di Public Relation (yang kebanyakan cewek-cewek cakep dan sering jadi model buat mata kuliah fotografi yang aku ambil), jadi sedikit banyak aku tahu.

Kami pun cepat akrab dan hingga terasa tidak ada lagi batas di antara kami berdua, aku pun sudah tidak duduk lagi di hadapannya tapi sudah pindah di sebelah Rika. Sambil bercanda aku mencuri-curi pandang ke wajah cantiknya, paha mulusnya, betis indahnya, dan tidak ketinggalan dadanya yang membusung indah yang sesekali terlihat dari belahan kaos ketatnya yang berleher rendah. Terus terang saja si kecil di balik celanaku mulai bangun menggeliat, ditambah wangi tubuhnya yang membuat terangsang birahiku.

Aku mengajak Rika untuk pindah ke ruang tengah sambil nonton TV untuk meneruskan mengobrol. Rika pun tidak menolak dan mengikutiku masuk setelah aku mengunci pintu depan. Sambil ngemil hidangan kecil dan minuman yang kubuat, kami melanjutkan ngobrol-ngobrol. Sesekali Rika mencubit lengan atau pahaku sambil ketawa-ketiwi ketika aku mulai melancarkan guyonan-guyonan. Tidak lama, adik kecilku di balik celana tambah tegar berdiri. Aku kemudian usul ke Rika untuk nonton VCD saja. Setelah Rika setuju, aku masukkan film koleksiku ke dalam player. Filmnya tentang drama percintaan yang ada beberapa adegan-adegan ranjang. Kami berdua pun asyik nonton hingga akhirnya sampai ke bagian adegan ranjang, aku lirik Rika matanya tidak berkedip melihat adegan itu.

Kuberanikan diri untuk merangkul bahu Rika, ternyata dia diam saja tidak berusaha menghindar. Ketika adegan di TV mulai tampak semakin hot, Rika mulai gelisah, sesekali kedua paha mulusnya digerak-gerakkan buka tutup. Wah, gila juga nih cewek, seakan-akan dia mengundang aku untuk menggumulinya. Aku beranikan diri untuk mengelus-elus lengannya, kemudian rambutnya yang hitam dan panjang. Rika tampak menikmati, terbukti dia langsung ngelendot manja ke tubuhku. Kesempatan itu tidak kusia-siakan, langsung kupeluk tubuh hangatnya dan kucium pipinya. Rika tidak protes, malah tangannya sekarang diletakkan di pahaku, dan aku semakin terangsang lalu kuraih dagunya. Kupandang mata bulat indahnya, sejenak kami berpandangan dan entah siapa yang memulai tiba-tiba, kami sudah berpagutan mesra. Kulumat bibir bawahnya yang tebal nan seksi itu dan Rika membalas, tangannya yang satu memeluk leherku, sedang yang satunya yang tadinya di pahaku sekarang sudah mengelus-elus yuniorku yang sudah super tegang di balik celanaku.

Lidah kami saling bertautan dan kecupan-kecupan bibir kami menimbulkan bunyi cepak cepok, yang membuat semakin hot suasana dan seakan tidak mau kalah dengan adegan ranjang di TV. Tanganku pun tidak mau tinggal diam, segera kuelus paha mulusnya, Rika pun memberi kesempatan dengan membuka pahanya lebar-lebar, sehingga tanganku dengan leluasa mengobok-obok paha dalamnya sampai ke selangkangan. Begitu bolak-balik kuelus dari paha lalu ke betis kemudian naik lagi ke paha. Sambil terus melumat bibirnya, tanganku sudah mulai naik ke perutnya kemudian menyusup terus ke dadanya. Kuremas dengan gemas payudaranya walau masih tertutup kaos, Rika merintih lirih. Lalu tanganku kumasukkan ke dalam kaosnya dan mulai meraba-raba mencari BH-nya. Setelah ketemu lalu aku meraih ke dalam BH dan mulai meremas-remas kembali buah dadanya, kusentuh-sentuh putingnya dan Rika mendesah. Seiring dengan itu, tangan Rika juga mengocok yuniorku yang masih tertutup celana dalam, dan mulai dengan ganas menyusup ke dalam celana dalam meraih yuniorku dan kembali mengocok dan mengelus.

Aku yang sudah mulai terbakar birahi, kemudian melepaskan kaos Rika dan BH-nya hingga sekarang nampak jelas payudaranya yang berukuran 34B semakin mengembang karena rangsangan birahi.
Langsung aku caplok buah dadanya dengan mulutku, kujilat-jilat putingnya dan Rika mendesis-desis keenakan, “Sssh… aaauuh… Mass Adiii… ehhh… ssshhh…” sambil tangannya mendekap kepalaku, meremas-remas rambutku dan membenamkannya ke payudaranya lebih dalam.
Kutarik kepalaku dan kubisikkan ke telinga Rika, “Rika sayang, kita pindah ke kamarku aja yuuk..! Aman kok nggak ada siapa-siapa di rumah ini selain kita berdua…”
Rika mengangguk, lalu segera kupeluk dan kugendong dia menuju ke kamar. Posisi gendongnya yaitu kaki Rika memeluk pinggangku, tangannya memeluk leherku dan payudaranya menekan keras di dadaku, sedangkan tanganku memegang pantatnya sehingga yuniorku sekarang sudah menempel di selangkangannya.

Sepanjang perjalanan menuju kamar, kami terus saling berciuman. Sesampainya di kamar, kurebahkan tubuhnya di tempat tidur, Rika tidak mau melepaskan pelukan kakinya di pinggangku malahan sekarang mulai menggoyang-goyangkan pinggulnya.
“Sayang… sabar dong.., lepas dulu dong rok sama celana kamu…” kataku.
“Oke Mas… tapi Mas juga harus lepas baju sama celana Mas, biar adil..!” rajuk Rika.
Setelah kulepas baju dan celanaku hingga telanjang bulat dan yuniorku sudah mengacung keras tegak ke atas, Rika yang juga sudah telanjang bulat kembali merebahkan diri sambil mengangkangkan pahanya lebar-lebar, hingga kelihatan bibir vaginanya yang merah jambu itu.

Aku pun segera menindihnya, tapi tidak buru-buru memasukkan yuniorku ke vaginanya, kembali aku kecup bibirnya dan kucaplok dan jilat-jilat payudara serta putingnya. Jilatanku turun ke perut terus ke paha mulusnya kemudian ke betis indahnya naik lagi ke paha dalamnya hingga sampai ke selangkangannya.
“Auuww… Mas Adiiii… ehhmm… shhh… enaaaakkk Masss…” ceracau Rika sambil kepalanya menggeleng-geleng tidak karuan dan tangannya mencengkeram sprei ketika aku mulai menjilati bibir vaginanya, terus ke dalam memeknya dan di klitorisnya.
Dengan penuh nafsu, terus kujilati hingga akhirnya tubuh Rika menegang, pahanya mengempit kepalaku, tangannya menjambak rambutku dan Rika berteriak tertahan. Ternyata dia telah mencapai orgasme pertamanya, dan terus kujilati cairan yang keluar dari lubang kenikmatannya sampai habis.

Aku bangun dan melihat Rika yang masih tampak terengah-engah dan memejamkan mata menghayati orgasmenya barusan. Kukecup bibirnya, dan Rika membalas, lalu aku menarik tangannya untuk mengocok penisku. Aku rebahkan tubuhku dan Rika pun mengerti kemauanku, lalu dia bangkit menuju ke selangkanganku dan mulai mengemut penisku.
“Oooh… Rik… kamu pinter banget sih Rik…” aku memuji permainannya.
Kira-kira setengah jam Rika mengemut penisku. Mulutnya dan lidahnya seakan-akan memijat-mijat batang penisku, bibirnya yang seksi kelihatan semakin seksi melumati batang dan kepala penisku. Dihisapnya kuat-kuat ketika Rika menarik kepalanya sepanjang batang penis menuju kepala penisku membuatku semakin merem-melek keenakan.

Setelah bosan, aku kemudian menarik tubuh Rika dan merebahkannya kembali ke tempat tidur, lalu kuambil posisi untuk menindihnya. Rika membuka lebar-lebar selangkangannya, kugesek-gesekkan dulu penisku di bibir vaginanya, lalu segera kumasukkan penisku ke dalam lubang senggamanya.
“Aduuh Mas… sakiiit… pelan-pelan aja doong… ahhh…” aku pun memperlambat masuknya penisku, sambil terus sedikit-sedikit mendorongnya masuk diimbangi dengan gerakan pinggul Rika.
Terlihat sudut mata Rika basah oleh air matanya akibat menahan sakit. Sampai akhirnya, “Bleeesss…” masuklah semua batang penisku ke dalam liang senggama Rika.
“Rika sayang, punya kamu sempit banget sih..? Tapi enak lho..!” Rika cuma tersenyum manja.
“Mas juga, punya Mas besar gitu maunya cari yang sempit-sempit, sakit kaan..!” rajuk Rika.

Aku ketawa dan mengecup bibirnya sambil mengusap air matanya di sudut mata Rika sambil merasakan enaknya himpitan kemaluan Rika yang sempit ini. Setelah beberapa saat, aku mulai menggerakkan penisku maju mundur dengan pelan-pelan.
“Aaah… uuuhhh… oooww… shhh… ehhmmm…” desah Rika sambil tangannya memeluk erat bahuku.
“Masih sakit Sayaaang..?” tanyaku.
“Nggak Mas… sedikiiitt… auuoohhh… shhh… enn.. ennnaakk.. Mas… aahh…” jawab Rika.
Mendengar itu, aku pun mempercepat gerakanku, Rika mengimbangi dengan goyangan pinggulnya yang dahsyat memutar ke kiri dan ke kanan, depan belakang, atas bawah. Aku hanya bisa merem melek sambil terus memompa, merasakan enaknya goyangan Rika. Tidak lama setelah itu, kurasakan denyutan teratur di dinding vagina Rika, kupercepat goyanganku dan kubenamkan dalam-dalam penisku.

Tanganku terus meremas-remas payudaranya. Dan tubuh Rika kembali menegang, “Aaah… Masss Adiiii… teruuus Maass… jangan berentiii… oooh… Maasss… aaahhh… akuuuu mauuu keluaaar… aaawww…”
Dan, “Cret… cret… crettt…” kurasakan cairan hangat menyemprot dari dalam liang senggama Rika membasahi penisku.
Kaki Rika pun memeluk pinggangku dan menarik pinggulku supaya lebih dalam masuknya penisku ke dalam lubang kenikmatannya. Ketika denyutan-denyutan di dinding vagina Rika masih terasa dan tubuh Rika menghentak-hentak, aku merasa aku juga sudah mau keluar.
Kupercepat gerakanku dan, “Aaah… Rikaaa… aku mau keluar Sayaaang…” belum sempat aku menarik penisku karena kaki Rika masih memeluk erat pinggangku, dan, “Crooot… crooot… crooott…” aku keluar di dalam kemaluan Rika.
“Aduuhhh enakkknyaaa…”
Dan aku pun lemas menindih tubuh Rika yang masih terus memelukku dan menggoyang-goyangkan pinggulnya.

Aku pun bangkit, sedangkan penisku masih di dalam liang senggama Rika dan kukecup lagi bibirnya.
Tiba-tiba, “Greeekkk…” aku dikejutkan oleh suara pintu garasi yang dibuka dan suara motor adikku yang baru pulang.

Aku pun cepat-cepat bangun dan tersadar. Kulihat sekeliling tempat tidurku, lho… kok… Rika hilang, kemana tuh cewek..? Kuraba penisku, lho kok aku masih pake celana dan basah lagi. Kucium baunya, bau khas air mani. Kulihat di pinggir tempat tidur masih terbuka majalah hiburan khusus pria yang kubaca tadi. Di halaman 68, di rubrik wajah, kulihat wajah seorang cewek cantik yang tidak asing lagi yang baru saja kutiduri barusan, yaitu wajah Rika yang menggunakan swimsuit di pinggir kolam renang.

Yaaa ampuun… baru aku sadar, pengalaman yang mengenakkan tadi bersama Rika itu ternyata cuma mimpi toh. Dan Rika yang kutiduri dalam mimpiku barusan adalah cover girl cantik dan seksi majalah yang kubaca sebelum aku tertidur tadi, yang di majalah dia mengenakan swimsuit merah. Aku pun segera beranjak ke kamar mandi membersihkan diri. Di dalam kamar mandi aku ketawa sendiri dalam hati mengingat-ingat mimpi enak barusan. Gara-gara menghayal yang tidak-tidak, jadinya mimpi basah deeh.